Blogging Seru: Saya, Aku, Gue, dan Niche

| On
February 24, 2016
niche blog dan gaya bahasa


Berkat postingan Nahla si Halo Terong, saya jadi kepikiran buat nyesuain gaya bahasa di blog.

Selama ini saya ngebahasain "saya" aja sih di blog. Formal banget emang, kayak lagi menghadap dosen pembimbing skripsi.

Tapi ya mau gimana lagi, pas awal-awal nulis begitu adanya.

“Saya” yang Terlalu Formal

Enaknya pake saya itu pas ikutan lomba blog, ya berasa sopan aja sih. Apalagi nanti tulisannya dinilai sama orang lain aka juri. Merasa udah nyaman aja nulisnya kalau pake "saya" tapi minusnya itu kalo lagi posting blog tentang keseharian, terkesan jadi agak maksain dan gak bisa nulis ngalir aja.

Maksain maksudnya kata baku dan gak bakunya jadi susah dicampur aduk. Jadi kalau ada yang lucu, suka susah buat bikin kalimat, karena jadi semacam mesti pakai bahasa baku.

“Saya” juga agak terlalu dewasa dan berjarak, ya emang anaknya gak nerima kalau udah ibu-ibu sih, pengen dianggap abegeh mulu. Tapi kalau liat tulisan mbak Nayarini sama bibi titi teliti gak masalah sih, mereka pake gaya bahasa aku-kamu, gue-elo tetep oke aja.  *kyaaa dilempar granat dari Inggris, dilempar spanduk Lee Min Ho*

Ya mereka emang berjiwa muda dan enerjik begitu. Walaupun sudah jadi mamah rumah tangga, tulisan mereka enak dibaca sama yang masih muda-muda. *naon sih asa teu nyambung*

Baca: Gara-gara Bapak Guru Ini Aku Jadi Blogger
Aku atau Gue

Jadi, ini ceritanya masih galau. Mending gimana, mau saya, aku, atau gue. Masih jadi konflik batin. Menggunakan kata “saya” selama ini fine-fine aja, walau ya itu tadi kadang terbentur sama  kalau mau cerita jadi baku apa nggak baku. Karena panggilan “saya” cenderung untuk kebutuhan formal.

Saya sendiri di keseharian kadang ngomong “Saya” kalau ke tetangga misalnya. “Aku” ke temen deket, dan “Gue” ke temen yang bisa diajak gila bareng.
Pernah deh sekali pakai bahasa Gue-Lo di postingan ini.

Baca: Haruskah Menjadi Vlogger?

Kalo Nahla emang ngepas mungkin ya pake gue karena pas baca blog dia anaknya rada frontal gitu kalo ngomong. Mwaahaha... Maksudnya apa adanya gitu, gak jaim jaim. Bagus Nahla. Lanjutkan!

Padahal menurut pengakuan Nahla, awalnya dia sempet nulis blog yang rada bikin image elegan gitu, tapi akhirnya gak nyaman.

Niche Blog

Hish, ini udah jadi bahan obrolan dari lama dan sangat penting. Sebagian blogger udah faham banget apa itu niche. Maaf jadi diulang-ulang.

Niche itu kan semacam kategori ya, ada food blogger, biyuti blogger, travel blogger, parenting blogger, ya pokoknya begitu. Blog berniche khusus gitu biasanya ya emang isinya satu tema.

Kalau yang isinya gado-gado, biasanya sih disebut Mom Blogger atau Lifestyle Blogger ya. Walau isinya campur-campur tapi kadang suka keliatan kok benang merahnya, apa yang sering dibahasa sama si pemilik blog.
Nah blog ini belum punya niche yang spesifik banget, karena ada tiga kategori yang di bahas, yaitu Mommy Diary, Blogging Seru, dan Weekend Review. Ya mungkin blog ini jadi ter-kategori Mom Blogger, karena kebanyakan ceritanya seputar dunia ibu-ibu. Dari dapur sampe sumur, semua diceritain.
Manfaat Niche Blog
Padahal enak juga loh kalau blog itu ber-niche. Asiknya blog kita ber-niche tertentu itu adalah:
Pertama, pembahasan spesifik. Kita bisa eksplor terus apa yang menjadi tema utama blog kita. Misalnya tentang kuliner, ya asik aja sih emang jadi kulineran terus.
Kedua, bisa jadi referensi orang lain. Pas orang ketemu blog kita, enaknya sih udah punya branding. Bahwa blog kita ini tentang apa. Jadi orang yang suka dengan tema tertentu akan mudah ngubek-ngubek informasi yang ada di blog.

Baca: Kartu Nama Sebagai Alat Personal Branding
Ketiga, mudah dioptimasi. Karena kita udah punya branding, dan kita punya kata kunci yang utama (sesuai tema) misalnya “wisata kuliner” google akan mudah mengindeks blog yang kita punya. Pasti kita gak akan jauh nulis kata kunci tersebut.
Misalnya, Wisata kuliner Bandung, wisata kuliner Semarang, Wisata kuliner Padang, dll.
Pernah sih saya coba bikin blog yang ber-niche kurikulum dan pembelajaran. Tapi apa daya, susah juga ngebangun blog dengan topik khusus macam gitu walaupun secara informasi akan mudah saya dapat dan saya sampaikan, tetep aja lebih mudah membangum blog gado-gado. Haha dasar.  
Ya mungkin itu kali ya kendalanya “bosen” karena harus nulis dengan tema itu-itu aja.

Baca: Hati-Hati Google akan Menghapus Blogmu Jika Melanggar Ketentuan Ini!
Jadi kesimpulannya?
Saya belum tahu, harus ganti gaya bahasa atau nggak. Karena sampai saat ini  nyaman gak nyaman juga. Mau bikin niche blog khusus atau nggak. Kalau liat blogger lain ada yang udah punya blog pribadi dan berniche. Dan blognya teroptimasi dengan baik. Kalau saya? Hemm belum tentu bisa.

Kalau kamu gimana?

21 comments on "Blogging Seru: Saya, Aku, Gue, dan Niche"
  1. Duh mak tetty, apalagi aku, blogku mah masih amburadul banget.. >_< .. amburadul dalam segala halnya.. hiks

    ReplyDelete
  2. Dulu blog saya bahasanya pake aku. Eh tapi krn ngrasa 'aku' terlalu kekanak-kanakkan (menurut saya wkt itu hihi) jadilah sampe sekarang yg msh dipake ya 'saya' :D

    ReplyDelete
  3. Saya udah nyaman pake 'saya' sih sekarang.. dulu sempet galau juga.
    naahhh, kalo soal niche sih saya galau sampe sekarang :D

    ReplyDelete
  4. Pertama, untuk kata sapaan memang cocoknya blog mb tetty pke saya sih, hihiii...mungkin karena dah reflek nulis awal pke saya ya, klo ubah role model malah jadi bimbang

    Klo aku..,tetep pke kata aku, walo kdg campur aduk juga, soalnya blogku mang takkasi niche blog curhatan kehidupan after merried...yp lebih sering kulineran, aaak...bimbang juga...taku bosen klo nulisnya satu tema tok

    Jd pingin ngrklik yg link hati2 gugle akan menghspus blogmu jika melanggar ketentuan ini, cuzzzzz merapat ke situ

    ReplyDelete
  5. Duluuuu....
    Pernah nyoba nulis pake kata 'aku' dan jadinya malah jadi banyak kagoknya bhahaha...

    Ternyata emang paling nyaman pake 'gue' sih, jadi ya udah lah yaaah :)

    Dicoba2 lagi aja mbaaak, yang paling nyaman nulisnya gimana, kalo kita nulisnya nyaman, yang baca pun ngerasanya asyik :))

    ReplyDelete
  6. kalo aku blogger musiman nih mak hehehe

    ReplyDelete
  7. Kadang pakai aku, kadang pakai saya. Tapi gue nggak pernah, karena nggak pernah jadi warga betawi :))

    ReplyDelete
  8. Awal ngeblog, pake lo-gue,nyablak abis style nulisnya. Teman2 di Makassar kemudian nanya "kamu itu orang(asal daerah) mana sih sebenarnya?" Di Makassar, lo-gue itu kedengarannya sok banget lah. Mereka gak tahu aja wlpn lahir di Makassar, aku pernah menetap di beberapa kota di Indonesia loh, gk di Makassar melulu.
    Lanjut pake aku, dianggap "ngeJawa" abeess. Akhirnya pake "saya". Iyah sih jadi agak kaku gitu, padahal sbbrnya style lbh cocok "lo gue"

    ReplyDelete
  9. Jadi pengen balik lagi ke "aku" seperti zaman SMA. Dulu sering curhat di blog dan tangan memang jadi luwes karena sehari2 juga bicaranya pakai "aku". kalau pake "saya", rasanya kaku..

    Thanks sharingnya, Mak!

    ReplyDelete
  10. Aku pakai apa yah?
    Aku atau saya.

    Ga pantes aja kalau pakai elo gue, ga sesuai umur ih.
    Heheheeee

    ReplyDelete
  11. Bener banget mak, saya dan aku. Tapi udah kebiasaan juga sih sehari hari ngobrol sama orang lain pake saya. wkkwkwkw... tapi ya both of them deh kadang suka makenya *emak galau*.

    Tfs mak ^^

    ReplyDelete
  12. Kadang pakai saya, kadang aku. Refleks saja sepertinya. Tapi kadang suka galau, kok gak konsisten...

    ReplyDelete
  13. Halo aku Nahla heheh *deep bow* *melayang* *woooshhhh*

    ReplyDelete
  14. Kalo aku dulu2 banget, waktu awal2 ngeblog, ngebahasain gua. Tapi karena keseringan nulis, trus lama2 umur nambahin. Eh kok ya ngerasa ga pantes aja gitu. Jadi ke saya.
    Kalo komen di mana, masih ga konsisten. Kadang saya-aku di komen yg sama, kadang gua elu di komen bbrp blog. Ya gitulah.
    Yang penting nyaman aja sih. Kalo aku blognya gado2, tapi kayanya senengnya ga ke remaja jg, jd kayanya ga gua-elo lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih aku ngeblognya harus inget umur -____-

      Delete
  15. saya juga sempat bingung antara panggil nama, saya, atau gue. Kalau aku, saya nyaris gak pernah pakai. Akhirnya pakai nama kecil :D

    ReplyDelete
  16. Buat nulis lebih sering pakai saya. Kalau di komentar pakai aku (kalau kenal personal)

    ReplyDelete
  17. Karena dari awal nulis di blog untuk curhat, ya aku mah udah nyaman pake kata 'aku'. :D Palingan kata 'gue' cuma dipake untuk hal-hal yang aku anggap lebay. :v

    Toh kata 'saya' gak melulu formal. Buktinya Mbak Icha 'Annisast' bisa juga loh pake kata 'saya' untuk gaya bahasa yang menyenangkan. ^^

    ReplyDelete
  18. Haaahh, saya juga sama, Kadang kebentur sama kata2 baku. krn di awal2 nge-blog udah pake 'saya', yah... seterusnya deh pake 'saya'. Tapi kadang2 saya juga suka ga konsisten, bisa pake aku-kamu elo-gue, terutama utk nge-comment di blog2

    ReplyDelete
  19. blog niche sy yg smart writer itu, bukan blog personal sih. kalo blog personal isinya masih gado2, tapi dominannya review buku

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D