Mommy Diary: Cerita Kehamilan 25 Minggu

| On
February 25, 2016
kehamilan 25 minggu

Alhamdulillah kehamilan kedua saya memasuki usia kehamilan 25 minggu. Makin dekat aja rasanya pertemuan dengan ade bayi.

Perkembangan janin usia 25 minggu

Berat janin sudah sekitar 300 gram lebih dengan tinggi badan sekitar 33 cm. Kulitnya sudah berwarna merah, karena pembuluh darah mulai terisi dengan darah. Fisik janin sudah tumbuh secara sempurna, mata sudah mulai peka terhadap sinar yang terang dan gelap. Mata janin sudah mulai bisa berkedip sedikit demi sedikit. Paru-paru juga makin berkembang, dan janin sudah mulai belajar bernafas sendiri.

Janin aktif bergerak

Hampir setiap saat janin di dalam rahim bergerak aktif. Apalagi di waktu sore hingga malam hari, duh dede bayi kayak lagi akrobat di dalam perut. Ya karena di fase ini tubuh janin sudah mulai berkembang pesat, bahkan janin sudah bisa membuang urine sendiri dan juga sesekali cegukan. *Dulu waktu kakak Kifah sering banget cegukan di dalam perut*

Efeknya saya sering terbangun di malam hari karena tendangan yang begitu kuat. 

Belum lagi tendangan yang mengarah ke atas (area paru-paru) kadang membuat saya sesak nafas dan harus membetulkan posisi tidur agar tetap nyaman.

Ade bayi juga sudah bisa merespon sentuhan. Setiap saya memegang atau mengelus perut, dede bayi membalas dengan tendangan dan sikutan atau bahkan sundulan. Hihi.

Alhamdulillah sejauh ini pergerakan janin aktif, sehingga saya tidak terlalu merasa khawatir.



USG

Biasanya di usia kandungan 25 minggu jenis kelamin bayi sudah terlihat. Tapi di kehamilan kedua ini ade bayi masih ngumpet terus. Mungkin mau bikin kejutan buat ummi, abbiy, dan kakak kifah.

Alhamdulillah untuk bagian tubuh dan posisi plasenta terlihat baik walaupun jenis kelaminnya belum terlihat sama sekali.

*NO FOTO HOAX GAK SIH NIH* Hihi

Keluhan

Memasuki kehamilan yang sudah makin membesar, keluhan yang paling sering saya rasakan adalah nyeri pinggang. Apalagi setelah duduk lama atau tidur dengan posisi terlentang, duh pasti jadi susah bangun lagi karena pinggang rasanya sakit. 

Biasanya sih saya hanya membalur bagian yang nyeri dengan kayu putih.


Persiapan Persalinan

Belum ada persiapan persalinan secara khusus sih, karena masih 15 minggu lagi. Tapi saya sering browsing tentang persalinan tanpa rasa sakit. Metodenya macem-macem, belum tau mau pake mahzab yang mana. 

Untuk persiapan perlengkapan bayi dan ibunya juga baru nyicil sedikit demi sedikit. Saya juga sedang mempertimbangkan barang-barang yang sekiranya akan sering dipakai dan jarang dipakai.

Pengalaman waktu melahirkan pertama ternyata banyak juga barang yang mubadzir dan ujung-ujungnya diwariskan ke saudara atau disumbangkan ke panti asuhan.

Apalagi ditambah kado dari teman atau keluarga *duh gr banget, kayak ada yang mau ngasih aja* menambah jumlah penumpukan barang.

Waktu kakak kifah lahir banyak barang yang sdouble akhirnya. Mulai dari peralatan tidur bayi seperti selimut sampai ada empat, gendongan bayi ada 12 bahkan lebih, peralatan makan juga banyak banget. Jadi ya gitu deh, sekiranya akan banyak stok mending jangan dibeli dulu. 

HPL

HPL-nya sendiri sekitar akhir bulan Mei 2016. Deketan sama ulang tahun umminya, ulang tahun nikah, dan ulang tahun kakak Kifah.

Yeaahh gapapa biar kalau mau anniversary-an bisa sekalian semua, kan jadi bisa penghematan juga.

Ada yang mau sharing tentang kehamilan di usia 25 minggu juga? Khususnya berbagi tips untuk mengatasi sakit pinggang saat kehamilan makin besar. Tulis di kolom komentar yuk :D



10 comments on "Mommy Diary: Cerita Kehamilan 25 Minggu"
  1. wah selamat mbaa..udh 25 minggu bentsr lg dong yaa..q msh 13minggu nih mb tp udh mulai boyoken alias sakit pinggang. pernah tengah malam mw ke belakang tp mw bangun susaahh mpe merangkak gt, pinggangserasa mw patah gt. Kalau ad suami biasanya sy mnta dpijitn pinggangnya sma suami mb, hehe..hbs tu b mendingan

    ReplyDelete
    Replies
    1. pernah mbak sekali begitu, ga bisa bangun sakit banget..

      Delete
  2. saya pas hamil kemarin juga sering sakut pinggang gara2 kebanyakan duduk,jadi biar g capek saya sering jalan2 keliling rumah gitu mbak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. dibawa jalan kadang lebih enakan emang mbak, cuma pegelnya jadi pindah ke kaki.. hehe

      Delete
  3. Saya udah beranjak 30 minggu ni mbak. Waktu 25 minggu jenis kelamin emg agak susah diliat ya. Saya jg kmrn gitu. Kalo tips buat nyeri pinggang biasanya saya dibawa duduk aja mak. Kalo bener" ga kuat ya tiduran hehe.

    ReplyDelete
  4. Di kehamilan pertama dulu, di usia kehamilan ini, kaki saya sudah membesar. Kalo jalan sudah kayak orang mau melahirkan :D
    Sama dokter disuruh diet garam :)
    Alhamdulillah, anak sulung lahir selamat

    ReplyDelete
  5. Saya lupa apa dulu pernah sakit pinggang atau enggak. Terakhir hampir 10 tahun yan lalu :D

    ReplyDelete
  6. Asik juga kalo ultahnya deketan..pengiritan emang..hihi :p

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah sehat ya mba, semoga persalinannya lancar nanti :)
    Kalau saya waktu hamil 25 minggu ga begitu sakit pinggang, tapi mengalami placenta previa, jadi ga boleh pergi2 ama dokternya, alhamdulillah persalinannya lancar, anaknya sehat :)

    ReplyDelete
  8. Haduh jadi geli-geli gimana gitu kalo bayangin ada yang bergerak di dalam perut. XD *belom siap hamil ini mah :v

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D