Mommy Diary: Begini Rasanya Kalau Gak Punya E-KTP

| On
September 27, 2016
pengalaman membuat e ktp


"Ini kok birokrasi banget!"
"Percuma ada sistem on line kalau kayak gini! Gak ada gunanya E-KTP itu!"

[Kutipan 'omelan' Bu Risma Wali Kota Surabaya waktu berhadapan dengan Tim IT di Dinas Kependudukan]

....

Saya gak pernah ngepens sama tokoh politik, mungkin satu-satunya tokoh yang inspiratif bagi saya sekarang adalah wali kota Bandung, Kang Ridwan Kamil. Waktu masyarakat gembar gembor tentang Bu Risma yang dicalonkan sebagai gubernur Jakarta, saya gak terlalu mudeng-mudeng amat. Gak apal karir politik dan gaya kepemipinan beliau.

Tentang Bu Risma sendiri saya 'ngeh' ketika beliau berjuang menutup lokalisasi Doli di Surabaya yang terkenal banget itu. Saya salut dengan perjuangan beliau, walau memang banyak pihak yang menentang. 

Dan sekarang kelanjutannya Doli ditutup apa ngga sih jadinya? Saya udah lama gak nonton berita di tipi. 

Nah, kemaren waktu Abbiy pulang kerja, Kifah ngoprek HP bapaknya. Tau-tau dia lagi muter video orang lagi marah-marah. Suaranya saya rada apal sedikit.

Suaranya lagi marah banget, tepatnya mah marah-marahin orang. 

"Video apaan itu? Liat dong Kif"

Waktu saya liat ternyata video Bu Risma yang lagi marah-marah sama tim IT di Dinas Kependudukan Surabaya. Bu Risma marah-marah karena masyarakat yang gak punya E-KTP harus bulak-balik sampai 4 kali buat ngurus selembar kartu identitas.

Waktu Bu Risma marah-marah, saya sempet ngangguk-ngangguk, dan saya berani menyatakan bahwa Bu Risma itu:

EMAK EMAK SEJATIIIII

YEAAAHHH


Apa yang dibilang Bu Risma itu IYA BANGET. Khususon buat para emak macem saya yang rempong abeezzz sama anak bayi dan kakaknya. 

"Gak kasian sama ibu-ibu yang repot bawa anak? yang harus naik bemo, jauh rumahnya?" Kata Bu Risma di video yang direkam ekslusif sama Kompas TV itu.

Laaafff pokoknya sama Bu Risma [pas ngomong tentang bagian emak-emak repot bawa anak harus bikin E-KTP yang birokrasi pisan itu]

....

Belum Punya E-KTP

Omong-omong soal E-KTP, pemerintah emang 'ngancem' banget warganya sampai akhir bulan ini. 

Di berita on line, di TV, di Koran, dimana-mana pokoknya pemerintah 'maksa' kita harus bikin E-KTP sekarang juga. Soalnya nanti gak bisa bikin paspor, BPJS, SIM, pesen tiket, dll.

Dan saya termasuk warga yang BELUM PUNYA E-KTP, makanya pas beritanya hilir mudik, hati saya was-was banget.

Gimana kalau saya gak bisa bikin Paspor, pesen tiket? soalnya cita-cita saya halan-halan keluar negeri gak akan bisa terlaksana kan kalau gak bisa bikin itu semua. Haaaa, jadi aja galau kan. 

Okesip. Kudu bikin E-KTP.

Tapi masalahnya KTP saya Kota Bandung, dan sekarang tinggal di Kabupaten Bogor. Punya bayi dan lagi susah banget ke Bandung.

Coba pikirin deh gimana?

Cari Informasi

Berbekal Google, saya cari berita tentang E-KTP. Penasaran, bisa gak sih bikinnya gak di Bandung? Tapi di sini aja?

Sampai akhirnya saya nemu berita yang intinya begini:

"Karena sudah darurat, semua masyarakat yang belum punya E-KTP bisa melakukan perekaman data dimanapun berada, tidak mesti di alamat yang tercantum di KTP, yang penting bawa fotokopi KK dan KTP lama"

Gitu kira-kira.

Saya seneng dong, ternyata bisa bikin E-KTP di tempat sekarang kita tinggal. Dan ini orang Mendagrinya sendiri yang bilang.

Dengan PEDEnya saya bilang ke Abbiy:

"Bi, besok mau ke Disduk ya, mau nyoba bikin E-KTP di sana"

"Emang bisa?"

"Di berita mah bisa"

"Yaudah cobain aja"

Ya akhirnya besoknya saya ke Dinas Kependudukan buat nyoba bikin E- KTP tanpa harus pergi ke Bandung.

Di Disduk Kabupaten Bogor

Saya datang sekitar jam delapan pagi. 

DAN WOWWW, ANTRIAANNYA UDAH WARBYAZAAA.

Ibu-ibu yang bawa anak, bayi, nenek-nenek, bejubelan gak karuan. Gak ada antrian, cuman ada kerumunan orang.

Tadinya saya mau nanya petugas di situ, tapi petugasnya ketutup sama ratusan orang. Dan saya gak mungkin bisa nerobos kerumunan orang buat nanya ini itu.

Yaudah saya keliling sebentar, sapa tau ada pegawai yang bisa ditanya.

Ada bapak-bapak lagi berdiri sambil ngerokok di parkiran, lagi ngobrol, pakai baju seragam, yo wess saya nanya. 

"Pak, kalau belum bikin E-KTP bisa bikin di sini gak? Tapi KTP saya Kota Bandung"

"Udah pernah rekam data belum?" Bapak yang pake seragam itu nanya balik.

"Belum" jawab saya.

"Yah, gak bisa. Harus ke Bandung"

"Tapi saya udah cari informasi katanya bisa, itu dari Kemendagrinya bilang sendiri bisa walau bukan di alamat KTP"

"Gak bisa, itu mah di berita aja"

Yaaahhh. Langsung putus asa.

Sampai titik ini saya masih heran juga sih, kenapa berita suka gak nyambung sama realita di lapangan. Hikz.

"Emang kenapa dari dulu gak bikinnya?" Bapak itu nanya lagi.

"Saya gak kepanggil pas bikin E KTP masal, udah gitu lagi hamil, terus ngelahirin, ngurus balita, gak sempet buat ngurusin KTP pak"

"Yah itu mah masalah ibu" 

JLEEEEBBB PENGEENN NANGIISSS. AKU GAK BISA DIGITUIN. RASANYA PENGEN NGACAK-NGACAK SIDANG JESSICA MERACUN MIRNA AJA HAAAA.


Pergi ke Bandung Juga Akhirnya

Buat bikin keputusan ke Bandung juga sebenernya berat. Soalnya harus ninggalin bayi yang masih ASI. Soalnya gak mungkin dibawa kan ya, kasian, soalnya niat ke Bandung cuman buat seharian aja langsung balik lagi.

Kemudian telepon Ibu mertua yang ada di Bandung, curhat.

Ibu bilang sih Kakak Ipar baru bikin juga kemaren, dan prosesnya gak lama. Teteh bilang kita bisa daftar via SMS ke kantor kecamatan, nanti dapet nomor urut antrian, hari, tanggal, dan jam berapanya. Jadi pas datang itu kita langsung dapet giliran perekaman data.

Langsung berbunga-bunga, ternyata ada versi gampangnya. Gak mesti ngantri ampun-ampunan kayak di Disduk Kabupaten Bogor kemaren.

Lumayan lama setelah di SMS, saya dapet antrian, hari, dan jamnya. Saya dapet hari Selasa jam 15.15

Saya langsung deh mikirin cara buat ke Bandung supaya gak lama ninggalin bayi. 

....

ASI udah terkumpul di kulkas, mamah udah sedia nungguin Aldebaran di rumah, dan Abang Kifah saya bawa ke Bandung. 

Demi E-KTP, saya jabanin ke Bandung, dengan segala keriweuhan yang menyertainya. 

Waktu di jalan, entah kenapa, saya kok pengen banget buka SMS yang dari kecamatan itu. Mau ngecek sekali lagi, takut ada yang salah.

DAAAN emang ternyata, ADA YANG SALAH.

TANGGALNYA GAESSSS, HARUSNYA SELASA DEPAN. 

....

Jangan ditanya panik atau nggaknya ya, bisa bayangin sendiri. Udah jauh, capek, salah tanggal. 

Bukan mau nangis lagi, tapi mau pengsan di Gerbang Tol Pasir Koja.

Setelah berusaha tenang dan neleponin si Abbiy, saya mau tetep ke kecamatan. YA Alloh gak kebayang itu antrian, pasti udah mengular. 

Nasibku gimana coba? Salah jadwal begini.

Dimoment ini lah pasrah se pasrah-pasrahnya.

Yaudah lah gimana lagi, yang penting udah berusaha bikin E KTP sebagai warga negara yang baik mah. 

Tinggal berdo'a supaya bisa bikin hari ini, karena besok pagi harus pulang ke Bogor karena dapet antrian sore dan harus nginep di rumah ibu semalem.


Di Kecamatan Sukasari

Kantor kecamatan terlihat lengang, cuman ada beberapa orang aja. Saya celingak-celinguk juga sih, heran soalnya, kok sepi.

"Ada perlu apa ya, Bu?" ibu-ibu petugas kecamatan nanya saya.

"Mau bikin E KTP Bu, tapi salah jadwal, harusnya Selasa depan"

"Oh. Bawa fotokopi KK?"

"Bawa, Bu"

"Yaudah tunggu aja, sekarang lagi istirahat, nanti jam 13.OO dipanggil ya buat perekaman data"


HUUWWOOOHHH, ALHAMDULILLAAH YA ALLOH.

Buru-buru aja saya duduk, sebelahan sama ransel. Iya saya bawa ransel doang. Haha. Kifah udah dijemput sama Kakek buat pulang ke rumah.

Saya duduk, nunggu sejam, soalnya emang pas jam istirahat sih, mau gimana lagi.

Dan pas udah jam 13.OO, saya langsung dipanggil sama petugas, foto, perekaman sidik jari, mata, dan tanda tangan. 

Cuma 5 menit, dan semuanya BERESSSS. 

E KTPnya udah jadi? 

Belum.

Nanti masih lama. Cuman dikasih selembar kertas keterangan aja sih, yang intinya keterangan kalau kita udah melakukan perekaman data. Jaga-jaga ada yang nanyain. Gak tau juga sih sapa yang mau nanyain. Haha.

....

JADI?

INTINYA?

Kalau gak punya E KTP itu jadi RIEWEUH karena harus bikin dengan segala kendala teknis yang bermunculan di lapangan.

Rada kapok juga sih, ngurusin administrasi kayaknya jangan sampe ditunda-tunda. Karena kalau mepet kayak gini, stress, deg degan, jadi teledor gitu deh gaesss.

Semoga kedepannya birokrasi di Indonesia makin gampang dan gak ribet ya. Capek jiwa raga banget ngurus ini itu, gak sepraktis di Bank. Haha. 


....

Coba yang kemaren riweuh juga bikin E KTP manaaaa suaaraaanyaaaaaa????


Komentar Yuks!

28 comments on "Mommy Diary: Begini Rasanya Kalau Gak Punya E-KTP "
  1. Ngaccuuungggg! saya mak. saya tinggal di cibinong tapi KTP masih bandung. mak enak kecamatannya lenggang saya di kecamatan andri riweh pisan plus banyak yg kasih tip ke petugas buat gak ngantri. Gimana gak beteeeee.. *unyeng2 kepala*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihhh aku di tajur halang, dekett dong.. iya alhamdulillah sukasari ga antri

      Delete
  2. Ya ampun Mamakeee.... aku bacanya sambil deg degan kirain enggak boleh foto hari itu, ternyata bisa ya.. syukurlah, aku langsung lega :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku berdoa sepanjang jalan ke kecamatan..

      Delete
  3. Sama ceritanya kayak suami aku. Udah sms ke kecamatan dan dapat jadwal eh ternyata di jadwal tersebut bersamaan sama jadwal ngajar dan nguji PPL jadi akhirnya datang besoknya. Alhamdulillah bisa diproses dan langsung perekaman data. Kalau e-KTP nya sih pasti masih lama jadinya, karena menurut kabar berita, blangkonya kosong di hampir seluruh Indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adeuuhh sekarang mah suami aku.. ciciwww. Oh si akang belom e ktp juga trnyata

      Delete
  4. Wah, itu Bandung sudah lebih bagus birokrasinya. Kalau di tempat kami dijadwal perdesa tiap harinya. Masih antri juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa sms untungnya..buat ngantri..

      Delete
  5. Sumpah kyak sinetron bgt. Hahahha.
    Kemarin iparku juga buat ektp mbak dan alhamdulillah mudah nggak pake drama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu ada drama mbak dalam hidup kita..

      Delete
  6. Ini persoalan e-ktp emang lg amit2 banget deh. Tp alhamdulillahnya aku & suami udah punya ektp sejak 2012 (perekaman pertama).

    Kebetulan lagi urus KK baru juga ke disdukcapil. Ngeliat yg antre ektp masyaAlloh... liatnya aja lemes :))

    Setelah perekaman di kecamatan, orang2 minta pengajuan cetak ektp di disduk. Sehari cuma disediakan 1500 antrian. Orang antri dari jam 5 pagi. Aku aja yang udah lengkap berkas masih 4x bolak balik ke disduk buat urus KK. Setres deh ngurus ginian... tapi demi jaminan kesehatan bocil mah apa yang enggak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ribet ya, harus ambil antrian manual kaya gtu.. capek bgt, apalgi kalo emak emak.. harusnya lebih simpel prosesnya

      Delete
  7. duuuh, saya jg belum punya e-ktp gimana ya. ktp yg sekarang masa berlakunya masih lama sih

    ReplyDelete
  8. Hadeeuh kalao aku beneran nangis deh

    ReplyDelete
  9. untungnya aku udah bikin...antrinya yang lama,prosesnya cepet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang mbak yg ngantri itu lama bgt..

      Delete
  10. Bacanya pas banget lho. Suami saya lagi ke kelurahan bikin E-KTP, padahal doi udah punya. Cuma bikin baru gara2 pindah alamat. Harusnya sih tinggal lapor RT dan jadi yaa, tapi ini mah enggak. Udah dari abis lebaran bikin, dan nggak ada aja. Yang pertama alesannya adalah blangko kosong, yang kedua kali ke kecamatan katanya sehari cuma dijatah 60 orang aja, dan yang ketiga kecamatan udah nggak nerima pembuatan e-ktp karena mau keliling kelurahan. Nah sekarang yang keempat ke kelurahan, semoga berhasil. Aamiin.

    Kadang mikir, kenapa repot ya bikin e-ktp? Kenapa nggak dibikin kaya SIM Card hp aja gitu, kalo ganti data diri yaa tinggal diedit sama pegawai catatan sipil. Nggak repot bikin surat keterangan RT RW Kelurahan baru ke kecamatan. Huffffh.

    ReplyDelete
  11. Ngacuuung..aku juga nih, ngurus pindahan dari Purworejo ke Semarang, berbulan-bulan ngggak jadi-jadi. Andai bisa ngadu sama bu Risma, biar jadi bulan2an tuh oknum pegawai yang bikin ribet masyarakat macam kita

    ReplyDelete
  12. Saya juga baru bikin e-ktp Mba', 4 jaman antri sambil kelaperan, mau ditinggal makan, khawatir ketinggalan.. :)

    ReplyDelete
  13. Saya dan istri juga belum punya, dulu pas pu dah dari tempat ktp lama. Diperpanjang lagi kok mbak sampai pertengahan 2017. Ini memang ruwet dan ribet. Mana ada indikasi korupsi lagi di dana ektp

    ReplyDelete
  14. Ty sy mah gampang..smua e ktp nya di buatin c aa..hahaha

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah udah beres ya mba

    ReplyDelete
  16. dan ternyata diperpanjang pengan gaplok rasanya dah rugi waktu panas2 dan...........ga dandan buat foto seumur hidup huhuhu

    ReplyDelete
  17. Salut sama perjuangannya bu :)
    emang bener tuh sekarang ga punya e-ktp susah mau apa2, perpanjang sim harus ke kecamatan dulu buat minta resi pengganti e-ktp, padahal logikanya kan sim lama masih berlaku + ktp lama juga masih ada, tapi tetep ga bisa kecuali bawa resi & terpaksa deh balik lagi besoknya karena pas balik ke polres loketnya udah tutup gara2 antri di kecamatan

    ReplyDelete
  18. Ektp banyak masalahnya, hehehe.

    Aku aja sampe rekam 2x krna pas nikah pindah domisili. Trus ya ternyata pas jadi ektp, itu yg tercetak malah data pertama rekam (rasanya pengen ngejambak rambut Kunti, hahaha). Untungnya alamatnya udah baru.

    ReplyDelete
  19. Dulu saya ikutan e-ktp massal, juni nanti malah udah habis masa berlakunya. :)

    Untung tetep bisa ya Mbak meskipun salah jadwal :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D