Drama Ke Dokter Gigi

| On
June 21, 2017


Adeuhh, berasa udah lama gak curhat di blog sendiri. Ya maaf aku sibuk mencari sesembak THR lewat di depan rumah sih. Mwahaha.

Maaf kalau postingan di blog ini agak berkurang semenjak bulan Ramadan, hampura ya. 

Jadi emang si aku ini pengennya mah bulan Ramadan Off dulu ngeblognya, pengennya mah ngekhatamin Al-Qur'an, pengen banyakin ibadah yang lain juga, tapi ya kumaha atuh lah ada aja kerjaan yang harus diselesain, sampe gak berasa 4 hari lagi kita lebaran.

Aduh, alasan banget yah aku ini.


Ya begini lah manusia, cuman bisa berkeinginan, tapi ikhtiarnya kumaha engke. 

Astagfirullah. Jangan ditiru ya gaesss.


Tapi, emang Ramadan ini penuh liku-liku sih emang ceritanya, ya Alloh. Aku ceritain atu-atu dulu ya sebelum masuk judulnya "Ke Dokter Gigi"

1. Sakit tenggorokan di awal puasa

Adeuh ini viral banget, eh fatal banget. 

Sehari sebelum puasa itu kan lagi meujeuhna panas di kawasan Bogor coret dan sekitarnya ini. Jadi aja aku teh minum es siang-siang. Kebeneran juga Bapak sama Mamah lagi main ke rumah. Yaudah siang-siang beli es batu ke warung, eh minta tolong Kifah deng beliin, trus nyeduh sirop Marjan yang merah di poci pake es.

Maknyosss sih emang pada awalnya, tapi ternyata berbuah sakit tenggorokan parah di awal sahur. 

Pas bangun tidur itu, leher panaaassssss, sakiitttt, mulut pahit dan nelen juga jadi ikut sakit astaga.



Makan sahur juga maksain, pas nelen panas dan sakit, aduh. Tadinya mau gak puasa, tapi sayang banget masa hari pertama puasa malah gak ikut puasa. Lagian juga kalau gak puasa sama saja, gak bisa makan juga kan sakit tenggorokan, yaudah lah akhirnya teuteup puasa weh.

Waktu buka puasa juga tenggorokan masih gak enak banget. Mau makan apa aja berasa sakit sama pait pait pait.

Akhirnya ke warung, beli adem sari, larutan, Bear Brand, berharap bisa sembuh. Tapi udah berkali-kali minum gak ilang juga. Yaudah, nitip aja sama abbiy troches sama sanmol, abis gak kuat badan juga ikutan meriang. 

Masih, gak sembuh juga. 

Abbiy nawarin ke dokter, tapi sayanya nolak, aduh gak ah masa sakit tenggorokan aja mesti ke dokter sih. 

Akhirnya saya nyari Betadine obat kumur ke Apotek. Dan alhamdulillah, beberapa hari gargle pake Betadine obat kumur, sakit tenggorokan perlahan ilang saudara-saudara. 


2. Aldebaran Uring-uringan

Lain ladang lain belalang, eh bener gak sih pribahasanya. lain hari lain lagi masalahnya. Sebenernya ini juga terjadi di awal Ramadan, barengan sama saya sakit tenggorokan. 

Pliss makanya kalau siang lagi panas banget dan tergoda minum es mending jangan, racun pisan eta langsung skak mat ke tenggorokan. 


Dilema bayi yang lagi nempel ASI dibawa puasa. 

Hari kedua, Aldebaran nangis melulu. Kakinya dibanting-banting ke kasur sambil ngomong "Neh, nen, nen." 

Yaudah lah ini pasti karena pasokan ASI buat dia berkurang dan mungkin rasanya juga jadi gak enak meureun yah. 

Udah saya coba kasih susu UHT dan susu bayi 1 tahun berbagai merk, tapi gak ada yang doyan, berujung dilepeh dan malah nangis. 

Akhirnya yaudah lah dikasih air putih aja, dan dia mau.

Sekitar 3 hari sampe semingguan lah Aldebaran akhirnya bisa adaptasi. Dia lebih sering makan, minum air putih, dan juga nyemil biskuit. Dan berakhir sudah dilema ASI itu. Makasih ya Nak, kamu bageur dan pengertian sekali.

Dan alhamdulillahnya lagi Kifah udah ikut nenek ke Bandung, jadi di rumah saya bisa fokus ngurusin Aldebaran yang uring-uringan dan nyembuhin diri sendiri.

Maaf ya Abang Kifah, insya alloh lebaran kita ketemu, dan tinggal beberapa hari lagi, yeay!


3. Sakit Gigi

Dan ini dialah sang maestro yang datang di penghujung Ramadan kali ini. Adeeeuhhh, gigiku syakittttt.


Awalnya cuman cenat cenut di geraham belakang, tapi lama kelamaan kok bengkak. Dan yang lebih watirnya lagi, si gigi yang sakit dan bikin bengkak gusi itu mengeluarkan nanah. Kan sayanya jadi parno atulah. 

Ya Alloh, mana mau lebaran coba, masa sakit gigi pas mudik, kan gak asik. 

Abbiy nawarin ke dokter lagi, dan kali ini saya iyain aja, soalnya gak mau sakit gigi pas lebaran nanti.

Ke dokter gigi yang ada di kantor.

Di kantor Abbiy ada klinik khusus pegawai kantor, yaudah pas banget kan, saya ke sana sambil ikut Abbiy kerja. 

Tapi ternyata, waktu datang ke klinik, dokternya gak datang, katanya libur hari ini. 

Karena galau, masa pulang lagi, yaudah cari dokter gigi di sekitaran Cibinong. Abbiy yang Googling, dan ternyata ada di beberapa tempat.

Akhirnya kita muter-muter di daerah Cikaret Cibinong, cari klinik dokter gigi yang ada di Google, dan emmmmmm hasilnya nihil, kliniknya gak ketemu.

Yaudah deh, karena udah deket sama RSUD Cibinong, saya bilang ke Abbiy, yaudah Bi kita ke RS aja, masa iya di RS gak ada dokter giginya.

Akhirnya saya sama Abbiy masuk ke RSUD, dan antriannya oh sungguh luar binasa. 


PANJAAANGGGG.



Tapi gak apa lah, demi gigi, saya daftar antrian.

"Pak, dokter gigi ada kan?" Saya nanya ke bagian registrasi.

"Oh, ada. Isi data dulu dan nanti dipanggil di loket 8"

Etapi feeling kok rada gak enak, pas liat papan jadwal praktek dokter, hari selasa ini gak ada dokter yang ditandai jadwalnya. 

"Bi, kok dokternya gak ada ya di papan? Tapi tadi si Bapak di registrasi bilanga ada. Gimana sih ini ya?"

"Yaudah lah antri aja." Jawab Abbiy.

Gak lama sih, cuman selang 6 nomor antrian trus saya dipanggil ke loket 8.

"Bu, mau ke dokter gigi biasa apa estetika ya?" Tanya ibu yang ada di dalam loket.

"Biasa, Bu."

"Yah, gak ada kalau hari ini, besok adanya."

Asyeemm banget. 

Udah capek ngantri akhirnya balik lagi ke parkiran. 

Ini gimana ya, RSUD Cibinong kan lumayan gede, masa dokter giginya cuman ada dua orang. Dan prakteknya gak setiap hari, aduh pusing pala mamih.

Yaudah kita cari lagi akhirnya, sambil browsing dan nyari tempat lainnya. 

Ada sih klinik gigi di pinggir jalan, cuman ya gitu deh, kondisi ruko tempat prakteknya gak meyakinkan. Lebih mirip salon ketimbang tempat praktek dokter gigi.

Sambil naik motor, Abbiy nanya "Mau disitu?"

"Ah gak mau ah, serem tempatnya, itu hordengnya juga kayak hordeng salon."

Hahaha, ampun deh.

Kita muter lagi nyari klinik dokter gigi yang buka pagi. 

"Nih ada di graha." Kata Abbiy.

"Kita kesana atuh hayu."

Udah kita parkir motor ke Graha Cibinong, ternyata dokternya belum ada. Kliniknya belum buka malah. Padahal di internet jadwalnya jam 9. Kita datang jam 9.30. 

"Lah belum buka, Bi?"

Ya sambil liat-liat, saya ngecek jadwal dokter dan lagi-lagi, ternyata hari ini gak ada praktek dokter gigi biasa, adanya dokter gigi estetika semua. Hadeuhhhh. Melipir lagi saya ke parkiran. 

Masih mau nyari lagi gak ya? Saya ngebatin juga deh akhirnya.

Sambil jalan, sambil celangak celinguk sapa tau ada dokter gigi yang praktek. Dan yeah, ada satu lagi, jadwalnya jam 9. Buru-buru deh kita parkir lagi ke depan kliniknya.

"Mbak, ada dokter gigi?"

Saya nanya ke bagian informasi.

"Ada, tapi jam 11." Jawab si Mbak yang lagi sibuk beresin obat.

"Oh yaudah saya tunggu deh."

Udah desperado banget, masa gak ada dokter gigi sama sekali sih. 

Saya kembali ngecek papan jadwal dokter, dan lagi-lagi kok rada mencurigakan jadwal dokter di hari Selasa ini.

Saya jalan lah ke tempat Mbak informasi tadi.

"Mbak, dokternya siapa ya? beneran ada kan?" Tanya saya.

"Sebentar deh saya telepon dulu." Kata Mbaknya.

2 menitan lah kira-kira si Mbaknya telepon seseorang. 

"Yah, Mbak, dokternya gak praktek hari ini." Kata si Mbaknya mesem-mesem.

GUBRAAAKKKSSS. TADI KATANYA ADA.

T__________T



Ya Alloh, hari Selasa dokter gigi pada kemana yaaa? Apa liburnya jama'ah? Setiap hari Selasa semua? 


"Abbiy, doktenya gak ada juga."

Hikz, kzl.

"Yaudah jadi gimana?" Kata Abbiy. Yaelah meneketehe atulah.

Asli, ini galau berat. Gak ke dokter sakit, ke dokter ya nggak ada. Mesti gimana? kan galau kan?

"Ada RS Trimitra, yaudah anter kesana. Kalau gak ada juga, ya pulang aja."

Lemes juga nyari dokter sambil puasa begini.

Akhirnya saya sama Abbiy ke RS. Trimitra Cibinong, ini juga hasil googling, dan saya masih gak yakin akurat apa nggak.

Setelah parkir, saya sama Abbiy masuk ke dalam RS dan langsung ke bagian informasi.

"Mbak, ada dokter gigi gak hari ini? jam segini?" Saya udah agak males nanya. Trauma soalnya. Dari tadi gak ada terus dokter giginya.

"Sebentar ya Mbak, saya cek dulu." 

Saya nunggu sambil celangak celinguk lagi, padahal sesi celangan celinguk liat jadwal dokter ini yang jadinya bikin baper. 

"Ada Mbak, tapi jam 11 ya, dokternya belum datang."

Waktu itu masih sekita jam 10, artinya harus nunggu sejam lagi. 

"Gimana, Bi?" 

"Yaudah, tungguin."

Sambil harap-harap cemas, saya ngisi formulir, gak lama kemudian saya dikasih kartu untuk berobat di RS ini.

"Tunggu aja ya, Bu. Poli Gigi ada di dalam, lurus terus, nanti belok kanan."

Saya dan Abbiy pun jalan lah ke Poli Gigi, nungguin dokter.

Masih sejam lagi, mau ngapain ya, gigi juga cenat cenut. Trus hati kok jadi gerogi, setelah sekian lama soalnya diriku baru ke dokter gigi lagi. Sejak zaman piyik, eh udah jadi emak emak baru ke dokter gigi lagi. 


Atuttttt.


"Bi, kok deg-degan ya? Perasaan beranian mau ngelahirin dulu."

"Wkwkwkwk."

Yaelah si Abbiy mah malah ngetawain.

Iya, saya emang cemen. KATAIN AJA KATAIN. Ridho kok saya mah.



Sejam berselang. 



Dokternya datang. Perempuan. Pakai jilbab. Masih muda lah. Dan saya langsung dipanggil, karena nomor urutnya emang no. 1. Niat banget emang saya Bu.

"Kenapa giginya?" Tanya Bu Dokter ramah.

Yeah, sekilas dokternya baik lah. 

Saya jelasin, sebenernya yang sakit bukan giginya, tapi gusi belakang. Udah hampir satu minggu sakit gusi, kirain bakal sembuh ternyata malah tambah sakit.

Dokternya kemudian ngajak saya periksa. Yaiya lah, masa ngajak belanja.

"Hmmm, ada yang sakit ga kalau saya tekan pakai alat ini?" Kata Bu Dokter.

Saya geleng, emang gak sakit pas giginya diteken.

"Oh yaudah, saya bersihin aja kalau gitu, silakan kumur ya." Kata Bu Dokter lagi.

Ini sih yang bikin greget gimana gitu. Ngeri ketelen air buat kumur-kumurnya, mana abis keliling nyari dokter gigi, bisa batal puasa kitah.

Sekitar 15 menitan lah gigi saya dibersihin dan disemprot cairan obat entahlah apa itu.

"Jangan ditelen ya." Kata Bu Dokter.

Ya iya atuh Bu, kan lagi puasa. Saya ngebatin.

Tapi emang susah, takut ketelen, soalnya obatnya disemprot sambil buka mulut gitu, udah siap-siap batal aja nih kalau beneran tuh obat masuk ke tenggorokan, mana mini market juga deket lagi *eh

"Udah ya, sini saya jelasin." Bu Dokter ngajak duduk bareng.

Saya dan Bu Dokter ngobrol-ngobrol. 

"Gigi yang bawah gak apa-apa, yang bermasalah yang atas, sedikit berlubang dan harus ditambal."

Saya nyimak.

"Jadi, sisa makanan yang ada di gigi berlubang itu kena ke gigi yang bawah. Dan di gigi bawah, pas banget gusinya gak melekat sempurna ke gigi, jadi kotoran masuk ke sela gusi itu, menumpuk, membusuk, dan akhirnya infeksi. Makanya keluar nanah."

Oh gitu, saya ngangguk-ngangguk.


"Satu lagi. Gigi geraham yang sebelah kanan harus dicabut. Soalnya nampak sudah tidak bisa dipertahankan. Dan ada sisa gigi yang harus dicabut juga ya, di sebelah kiri."

Ya sih, ada gigi berlubang di sebelah kanan, dan itu udah lama banget sebenernya. Dan ada juga sisa gigi yang pernah patah gitu, gigi geraham, dan ada sisanya yang harus diangkat juga, gak boleh didiemin walau cuman seuprit.

"Jadi PR nya apa, Bu?" Tanya saya.

"Tambal gigi bolongnya, cabut gigi yang sudah rusak, dan kalau mau rontgen gigi untuk lihat pertumbuhan gigi bungsu yang belakang."

Waduh, tambah cenat-cenut.


"Tapi nanti aja lah ya, abis lebaran." Sambung Bu Dokter.


...

Haissshhhh. 


Legaaaaaaa sih sebenernya. Akhirnya tau duduk persoalan yang sebenernya. Setelah muter-muter nyari dokter gigi Selasa kemarin.

Saya dikasih obat pereda nyeri sama anti biotik aja sih. 

Jadi, kesimpulanya apaan?


1. Sakit gigi atau gusi itu gak enak.

2. Kalau bisa, sikat gigi sampai bener-bener bersih, sampai bisa nembus gusi yang bisa jadi sarang bakteri. Tambah obat kumur juga supaya lebih maksimal. 

3. Periksa dan bersihin gigi kemarin sekitar 300k dan gak bisa pake BPJS, siapa tau ada yang mau ke dokter gigi juga. Adeuh udahnya mah sakit, gak bisa pake BPJS, kan lumayan bisa buat beli baju lebaran lagi ya Mak. 

4. Siapin mental buat cabut dan tambal gigi paska lebaran.

5. JANGAN KE DOKTER GIGI HARI SELASA PAGI, ENTAR KEBURU PINGSAN DI JALAN.




Sekian, curhat mayan panjang kali ini, udah 2000 kata aja nih gaesss. 

Okedeh, mau nyiapin mental dulu ah, alhamdulillah sih ini sekarang gusinya udah mendingan. Makasih juga yang udah mau baca sampe selesai. Jaga gigi kamu baik-baik ya.


Oia, Ada yang punya pengalaman cabut gigi gak? sakit gak sih? aduh parno duluan aja bawannya. Coba dong pengalamannya dishare di kolom komentar. 


Terimikicih.



*GIF via Giphy
6 comments on "Drama Ke Dokter Gigi"
  1. haha kocakkkk, selasa dokter gigi cuti berjamaah ternyata ya. aku udah sering cabut gigi, masternya nih soal gigi bwahaha. total di mulut sekarang cuma sisa 22 aja, artinya yg 10 udah dicabut, hehe. ompong? ngga kok, kan dirapetin semua jadi rapi meski cuma 22 giginya. habis cabut paling lukanya seminggu udah sembuh, makan yg lembut2 dan kumur air garam anget sering-sering. semangattt!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hua beneran cabut sebanyak itu mbak? Huo aku mah baru mau cabut satu udah deg degan.

      Delete
  2. Waduh lebaran sakit gigi puasa makan rendang donk hahaha. Btw semoga cpt sembuh sakit gigi itu nyiksa banget , sy pernah ngalamin pas sma, setelah itu jd rajin rawat gigi krn takut sakit lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah teh udah mendingan nih

      Delete
  3. Dokterny yg musti pintar menghibur anakny ini . .

    ReplyDelete
  4. dibawanya ke bagian estetika, kamvret juga yaa :D

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D