Mommy Diary: Kehamilan Usia 10 Minggu

| On
October 19, 2015

"Ceritanya lagi hamil, Bu?"
"Iya, alhamdulillah. Sudah 10 minggu"


Yaa, alhamdulillah.

Saya hamil lagi (yang kedua) dengan usia kandungan kurang lebih 10 minggu. Setelah melakukan tes menggunakan test pack dan juga periksa ke bidan, akhirnya saya dinyatakan hamil. Awalnya saya ragu dengan hasil test pack, takutnya salah nge-test gitu, karena udah lama juga gak pake test pack. Malah waktu muncul dua strip saya masih bengong dan lupa kalau dua strip itu menunjukan hasil positif. Hihi.

Tanda-tanda Kehamilan

Awalnya saya gak ngeh sama sekali dengan tanda-tanda kehamilan. Karena memang haid saya yang tidak teratur (suka mundur seminggu setiap bulan) jadi ya santai aja gak dapet haid/telat, abis emang biasanya juga begitu. 

Nah, jadi waktu bulan September kemarin saya sempet sakit. Awalnya memang yang kerasa itu flu dan radang tenggorokan. Dan saya pun ke dokter. Dokter pun meng-iya-kan kalau saya radang tenggorokan.

Saya sama sekali gak ada feeling kalau saya lagi hamil, ya karena tadi, haid yang sering ngaret tiap bulannya. Jadi saya santai aja ke rumah sakit buat periksa ke dokter karena meriang yang tak kunjung sembuh.

Bahkan waktu dokter tanya, 

"Bu lagi hamil atau menyusui?"

Saya bilang, "nggak, Dok"



Kemudian saya pulang dari RS dan dapet obat dong. *Sebenernya saya takut juga sih, ini berarti kan saya lagi hamil malah minum obat dari dokter* 

Tapi karena "sakit" yang gak kunjung sembuh, akhirnya saya pikir lagi, beneran gak sih ini sakit biasa? Akhirnya saya berinisiatif untuk membeli test pack di mini market.

Daaaannn... tadaaaaa...

Hasilnya adalah DUA GARIS MERAH.

*kemudian bengong*



MABOK vs NGIDAM

Buat yang udah pernah hamil pasti deh ya ngalamin yang namanya mabok sama ngidam. Aduh istilahnya meuni mabok *kalau istilah medisnya mah Morning Sickness* 

Di kehamilan kedua ini, Morning Sickness saya jauh lebih parah dibanding kehamilan pertama. Bahkan waktu hamil pertama itu saya bisa dibilang HAMIL KEBO, gak berasa apa-apa. Di usia kandungan 8 minggu saya masih sanggup kemping di hutan.

Baca cerita Hamil saat Kuliah di sini

Du.. du.. duuhh 

Kalau hamil yang ini lain lagi deh ceritanya. Mualnya awalnya dari sore (bada Ashar sampai tengah malam) tapi makin kesini malah makin parah. Mual-mualnya dari bangun tidur, siang, sore, malem juga T_____T

Alhamdulillah sih gak sampe muntah-muntah, makanan tetap bisa masuk. Cuman ya mualnya ituh yang paling gak tahan. Serasa masuk angin sepanjang hari.

*Tapi sebelum ketahuan hamil, saya sempet naik motor dari Bogor ke Bandung loh. Cerita lengkapnya di sini.

Gak Bisa Makan Nasi

Ini lagi. Ternyata di kehamilan kedua ini saya gak bisa makan nasi. Setiap habis makan nasi langsung mual, meriang, sakit persendian, dan akhirnya gak bisa tidur. 

Sedih beud. Gak bisa makan nasi itu jadi susah juga. Harus cari makanan lain pengganti nasi. Saya sendiri lebih seneng ganti ke umbi-umbian. Atau lebih sering makan protein yang bikin kenyang macem tahu atau tempe. 

Etapi kalau makan nasi yang udah jadi lontong itu masih bisa, yang penting bukan nasi yang masih berbentuk nasi yang masih ngebul-ngebul itu loh. 

Ikan atau daging? 

Belum bisa masuk juga, saya lebih seneng makan sayuran. 

Sambil Ngurus si Calon Kakak

Ternyata hamil sambil ngurus balita yang lagi aktif itu syusahnya bukan main. Ya Alloh, saya kagum sama ibu yang bisa punya anak banyak dengan jarak antar anak yang gak terpaut jauh. Pasti ngalamin masa-masa sulit kek gini. 

Di saat mual makin hari makin jadi, si calon Kakak masih pengen dimanjain, pengen dianter ini itu, pengen dibikinin ini itu (padahal nyium bau masakan itu gak enak banget).

Ujiannya seorang ibu banget -_____- kadang kalau gak tahan sama mual ditambah si calon kakak lagi rewel, emaknya jadi ikutan stres dan uring-uringan. Bawaanya pengen ngomel-ngomel *aduh gusti* *astagfirullah*


Blog Jarang diupdate

Karena mual yang belum usai ini, akhirnya keteteran juga nge-blognya. Biasanya minimal tiga kali seminggu blog ini diupdate, ternyata oh ternyata. Buka laptop pun sulit sekali. Paling bisa OL itu via HP aja, Facebook-an atau blogwalking. 

Makanya ada temen sesama blogger yang nanyain, "kemana aja?" "Kok udah lama gak update blog?" terharu juga sih ada yang masih perhatian sama si sayahh ini. *peyuk satu-satu* 

Insya Alloh, kalau mualnya sudah reda, nge-blognya bakal ON lagi, seperti sedia kala. Huhuhuuuuu. 


Ukuran Janin dan Keadaan Ibu

Kalau browsing-browsing sih, usia kehamilan 10 minggu ini, berat janin masih sekitar 2-3 gram, dengan panjang 2-3 cm (wah masih mungil banget ya) jadi badan ibunya juga belum terlihat membesar di bagian perutnya. Masih disangka belum hamil deh pokoknya.

Organ vital dan tulang punggung janin juga sudah mulai berkembang di usia ini. Mata dan gigi juga mulai terbentuk, janin juga sudah mulai bisa mendengar. Wah, subhanalloh ya.

Saya sendiri sebagai seorang ibu, ternyata banyak perubahan juga *ya iya lah ya karena hormon juga yang berubah, dan ada "makhluk" berada di dalam tubuh kita, otomatis penyesuaian pasti dilakukan.

Apa aja yang saya rasakan?

1. Mual sepanjang hari.
2. Mood yang gak karu-karuan.
3. Bawaannya pengen diem/tidur, males-malesan. 
4. Kepingin makanan tertentu (bukan semata ngidam, tapi menghindari mual semakin parah aja).
5. Kepingin lebih diperhatikan. Baik sama suami atau sama keluarga ya, jadi lebih ogoan begitu lah kira-kira.
6. Cepat lelah. Aduh ini beneran, bergerak atau jalan sedikit langsung keringet dingin, gak enak badan, pusing. 
7. Ingin sering dihibur. Iyess banget, apalagi pas ngebayangin nanti hari H persalinan, kadang juga bikin sedikit takut *kebayang persalinan pertama dulu* 


Suami is the Best Partner

Senangnya kalau punya suami yang pengertian, apalagi bisa bantu-bantu pekerjaan yang biasanya dilakukan sama istrinya. Minimal bisa bantu momong si calon Kakak rasanya udah bersyukur pisaannn.

Walau kadang suami juga udah capek kerja seharian, tapi kalau masih bisa bantuin plus ngasih makanan yang gak bikin mual itu rasanyaaa beneran senenggg bangettt. 

Dan suami yang pengertian itu juga bisa bikin mood lebih baik, jauh dari stres, Insya Alloh.


Haaa... udah ah segitu aja curhatnya. Buka laptop masih belum bisa tahan lama. Mudah-mudahan bisa cepet sehat lagi, aamiin. Bisa ngeblog lagi, aamiin. Bisa dapet Job review lagi *eh* Aaamiinn jugaa.. 


Makasih yaa udah mau baca, ada yang mau berbagi pengalaman juga waktu hamil 10 minggu? Mau dong denger ceritanyaaa. 



34 comments on "Mommy Diary: Kehamilan Usia 10 Minggu"
  1. Ini yang kita omongin ya pas lagi jalan pulang dari acara Sunpride xixixi.. Pantesan sakit kok lama banget, biasanya kalo sakit lama emang tanda2 Hamil. Selamat, semoga sehat.

    ReplyDelete
  2. Iya mbak el, aku kok ngga ngeh ke situ yaa.. amiin amiinn.. :D

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillaaaah....akhirnya Kifa mau jadi kakak..., sehat-sehat yah bumil..
    Dulu aku juga nggak suka nasi waktu hamil, makany BB nya turun alias langsing, tapi abis lahiran...melar lagi *ampuun deh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. balesnya telat bgt, bayinya udah brojol.. wkwkwk

      Delete
  4. Selamat maak...semoga sehat terus yaa ibu dan dedeknya :)

    ReplyDelete
  5. Makasih mak Arifah, menyusul jadi bumil nih aku.. amiinn mak Arifah juga yaa :)


    @Mbak Ika: Ih iya kayaknya dari banyak cerita, bumil suka gak mau makan nasi yaa.. masa iya ini 9 bulan diet nasi.. waduuuhh

    ReplyDelete
  6. Waaahhh, selamat yaaaa ^^
    sekarang rasa sakitnya berganti rasa syukur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Noniq, kalo udah ada babynya emang jd ga kerasa deh semuanya :)

      Delete
  7. MAKKK SELAMAAATTTTT YAAAAAAAAAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih nahla, ayooo dirimu msh panjang perjalanan.. Mabi bisa punya banyak dede..

      Delete
  8. Alhamdulillah ya Mbak Tetty...dan saya merasakan bener, hamil dan mengurus calon kakak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih mbak astin.. iya mbak heboh bgt ya.. mual sambil ngurusin yg balita.. subhanalloh :)

      Delete
  9. Waaah selamat maaaak. Umur kita kan sama yaaa... Dirimu udah mau dua aja nih hihihi Alhamdulillah ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mak.pung kasih ade buat Jiwo.. hihi

      Delete
  10. alhamdulillah.. selamat ya mak... saya juga sudah dua.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih mbak mita enak ung udah dua :)

      Delete
  11. Gak usah mikirin ngeblog yang selalu absen. Yang penting masa kehamilannya sehat ^_^
    Selamat ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak oline.. cuman kadang greget kalo gak ngeblog.. hihi. serasa ada yg kurang :)

      Delete
  12. huaahhh kifa mau jadi kakak.,.
    alhamdulillah selamat yaaa mbak tetty syg
    selamat menikmati semua prosesnya ^,^

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwaa.. mbak qiah mah udah duluan ya.. udah seneng punya dua.. iya nih prosesnya harus dinikmati.. :)

      Delete
  13. alhamdulillah,selamat ya mak..semoga sehat selalu aamiin...
    saya juga kemarin mualnya pas jelang maghrib sampe malem...

    ReplyDelete
  14. Toss! Usia kehamilannya samaan. Semoga teteh, dede janin, kaka kifah, dan suami tth sehat selalu ya.

    Ingin diperhatikan dan ogoannya sama.. Alhamdulilah suamiku jg bageur pisan. Hihi. Krn inget "Happy Mom Happy Child" jd dia berusaha keras agar istrinya happy terus.. :D alhamdulillah..

    ReplyDelete
  15. aaa selamat ya mak tetty, semoga sehat terus ibu dan bayi sampai hari kelahiran nanti :)

    ReplyDelete
  16. WAH SELAMAT YA MBAK TETTY !! *heboh bingits
    Semoga kehamilan ini sehat-sehat terus dan gak diuji yang aneh-aneh.. :))

    ReplyDelete
  17. Selamat ya, Mbak Tetty. Semoga Ibu dan Calon Adik sehat selalu :)

    ReplyDelete
  18. Barakallah makk... semoga sehat dan lancar kehamilan dan persalinannya nanti :)))

    ReplyDelete
  19. Semoga sehat terus ya mba :)

    ReplyDelete
  20. selamat atas kehamilan keduanya mbak tetty, semoga ibu dan janinnya selalu sehat hingga persalinan nanti, amin..

    ReplyDelete
  21. Satu hal yang pengen saya ucapkan ketika denger yg hamil muda, ngarujak yuk teh? Hehe

    Sehat selalu ya dedw ama ibunya

    ReplyDelete
  22. waduh mbak... ini sama persis, saya sampe nggak pernah ol, padahal pengin banget cerita kehamilan yg super-duper bikin emosi campur aduk, bahagia banget tapi kadang berlinang air mata karaena pusing dan mual tak tertahankan.... ini saya 13 minggu, maboknya belum juga ilang....

    ReplyDelete
  23. Huhuhuhu sama ini aku juga lebih parah muntahnyadari pertama huhuhu
    Berasa banget ini teparnya huhuhu
    Sehat2 ya mak dah mau lahiran ya

    ReplyDelete
  24. izin share bundaaaa :)
    aku lagi hamil anak pertama, Insya Allah..nemu artikel ini rasanya legaa banget, jadi nggak ngerasa aku yang "lebay" karna semua sindromnya sama banget sama yg lagi dirasain..thanks yaaa *kecupp

    ReplyDelete
    Replies
    1. silakaan, hwaa emang hamil mah begitu mau diapain lagi udah dr sananya yess

      Delete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D