Kata Suamiku Tentang Poligami

| On
August 21, 2017


Jadi sebenernya saya minta Abbiy buat nulis tentang poligami di blognya, soalnya topiknya lagi rame lagi kan. Tapi Abbiy gak mau, tulis aja di blog Ummi kek lagi diwawancara.

Oke lah kalau begitu, and then saya namain tulisan ini dengan label #FamilySharing

Ngomongin tentang poligami, topik yang ga ada abisnya buat jadi bahan debat, bahan kritikan, apalagi poligami menyangkut perasaan perempuan yang cencitip. Poligami jadi sesuatu yang menakutkan buat perempuan, apalagi sekarang banyak laki-laki yang tiba-tiba nyodorin madu ke istri pertama. Tanpa basa-basi, ga ada hujan, ga ada angin.

Laaah.

*mungkin karena prinsip, lebih baik minta maaf, dari pada minta izin*

Untuk itu, saya tergelitik buat bahas soal poligami ini, tapi dari sudut pandang suami saya sendiri. Ya laki-laki, yang selalu dituduh sebagai pelaku kejahatan ketika memutuskan untuk beristri lagi.

U for Ummi
A for Abbiy

U: Bi, coba dong, pandangannya tentang poligami? Banyak yang lagi baper nih kayaknya perempuan, liat kasus poligami di medsos.

A:  Hehehe. Sebelumnya disclaimer dulu ah, Abbiy kan bukan ustadz, jadi jawabnya sepemahaman Abbiy aja yaa.

Sebenernya, poligami itu bukan datang dari agama Islam. Jauh sebelum Islam datang, peradaban dahulu kala pun sudah mengenal poligami. Seperti para raja, itu kan selain punya istri, tetep punya selir yang jumlahnya banyak. Dan statusnya lebih rendah dari pada istri pertamanya.

Perlakuan seperti ini kan justru merugikan perempuan, derajatnya jadi rendah. Begitupun laki-laki, bisa sepuasanya menikah dengan beberapa orang perempuan sekaligus.

Islam datang justru untuk menjadi penyelamat “fenomena” tersebut. Kebudayaan yang dulu memperbolehkan laki-laki menikah dengan banyak perempuan oleh Islam dibatasi menjadi 4 orang istri aja, maksimal, tidak boleh lebih dari itu.

Tapi, masalahnya, bolehnya laki-laki punya istri 4 itu jadi salah kaprah. Banyak yang salah memaknai.

Islam itu membatasi, tadinya laki-laki boleh menikah dengan belasan atau puluhan perempuan, sekarang hanya boleh maksimal 4 orang saja. Tapi hari ini, logikanya jadi terbalik, udah punya 1 malah jadi pengen  punya 4. Hehehe.

Jadi, sesungguhnya, Islam memberi solusi untuk membatasi yang berlebihan itu. Bukan bermaksud untuk menambah yang kekurangan. Kan diayat Qur’an pun jelas, sesungguhnya lelaki boleh menikah maksimal dengan 4 orang perempuan dengan catatan harus berlaku adil, seadil-adilnya.

U: Lah tapi banyak yang poligami mengaku untuk “menyelamatkan diri” dari Zina. Itu gimana?

A: Islam itu agama yang paling mengerti fitrah manusia, termasuk fitrahnya laki-laki. Ada laki-laki yang “hasratnya” lebih besar dari laki-laki lain. Jadi, memungkinkan istrinya tidak menyanggupi kebutuhan suaminya itu.

Nah, untuk kasus seperti ini, hukum poligami kan jadi diperbolehkan. Tapi tetep, maksimal ya 4 orang istri itu tadi, gak boleh lebih. Lah masa iya 4 orang masih kurang juga?

Kasus poligami juga bisa dilakukan saat terjadi “Force Major” misalkan pengen punya anak tapi gak mau adopsi. Atau istrinya sakit menahun, gak bisa melayani suami, tapi karena suami masih sangat cinta dengan istrinya, dan gak mau cerai, maka dipilihlah jalan poligami.

U: Tapi kan Bi, istri itu sakit hati kalau di poligami tiba-tiba apalagi diam-diam gak izin istrinya dulu.

A: Ya sebenernya sih, kalau rukun nikahnya terpenuhi mah, gak ada yang salah. Tetep sah status perkawinannya. Tapi yang jadi masalah, lelaki seperti ini sudah pasti menyakiti hati istrinya dan juga keluarganya.

Kalau memang berniat poligami karena ibadah, karena niat yang baik, buat apa ditutup-tutupi? Bukannya hal yang buruk itu adalah sesuatu yang malu ketika diketahui banyak orang. Nah, kalau sampe ada perasaan malu ketahuan orang, berarti ada sesuatu yang buruk telah terjadi.

U: Akhirnya Islam malah dipandang ‘negatif’ karena suami boleh menikahi lebih dari satu perempuan. Dibilang menyakiti hati istri.

A: Ya sebenernya kembali kepada personal masing-masing itu mah. Poligami itu diperbolehkan, tapi praktek oleh individunya yang kurang baik. Dan akhirnya malah menyakiti hati pasangannya sendiri. Berpoligami itu tetep harus dijaga niatnya, bahkan niatnya itu ya dikomunikasikan ke istri dong, bukan malah ditutup-tutupi. Jika ditutup-tutupi seperti itu, berarti ada yang salah dengan pola komunikasi antara pasangan suami istri.

U: Lah kan biasanya suami itu takut Bi kalau minta izin buat poligami ke istri?

A: Nah ini justru salah, harusnya poligami itu bisa dibicarain berdua sama istri. Suami istri dua-duanya pikirannya harus saling terbuka. Jangan tabu, jangan keburu sensi, siapa tau memang ada masalah yang harus diselesaikan. Bisa dengan jalan poligami, atau bisa menemukan solusi lain.

Makanya harus saling terbuka, jangan ada dusta diantara kita.

U: Biasanya, gimana sih benih poligami itu bisa muncul. Hehe, penasaran dong sebagai perempuan. Ihh kenapa sih suami pake pengen poligami segala.

A: Hmmmm. Biasanya karena suami suka liat orang lain.

Nah ini mah buka-bukaan aja yaa.

Suami itu kan bekerja di luar rumah hampir setiap hari, liat perempuan lain yang bersih, rapi, cantik, wangi, cerdas, wah pokoknya oke banget lah. Suami juga makin lama makin sukses, pergaulan udah makin luas, pengen dong punya gandengan yang juga gak kalah kece dari dia.

Dan pas liat ke rumah, ternyata istrinya itu “jauh ketinggalan” saking sibuknya ngurus anak dan rumah, istrinya lupa bahwa dia harus memperindah penampilannya. Gak mesti berlebihan kok.

Intinya, laki-laki itu pengen punya istri kayak Miss Universe, yang Beauty, Brain, Behaviournya OKE.

Kalau komponen ini bisa tercukupi, insya alloh deh, gak kepikiran buat poligami. Hehehe.

U: Ihhh itu mah suaminya aja gak tau diri, udah istrinya capek ngurusin anaknya di rumah, eh malah dibandingin sama perempuan lain! *sewooottt

A: Justru itu, suami istri harus saling terbuka. Kalau udah merasa istrinya “gak sekufu” lagi dengan suami, ya diupgrade dong. Suami juga harus sadar, kalau istri punya hak untuk mendapatkan ilmu, perawatan tubuh dan psikologis, hak untuk mengembangkan dirinya juga.

Tapi tetep, jangan lupa sama tugas utama, yaitu jadi Manajer Rumah Tangga dan mendidik anak-anak.

***

Di sini saya mau ngucapin terima kasih dulu ke Abbiy, karena udah ngijinin istrinya ngeblog, ikut kegiatan di luar rumah, dan ngelakuin banyak hobby dan juga me time.

Makaassiiiihh Abbiyyy.


***

U: Misalkan udah terlanjur poligami, gimana?

A: Hmmm, hahaha gak kebayang itu mah. Tapi intinya kalau udah begini, dari awal itu ada yang salah sama komunikasi antara suami istri. Ada masalah yang gak terpecahkan oleh keduabelah pihak.

A: Jadi, Abbiy boleh poligami gak?

U: MENURRUTTT LOOOOOO!!!

Mwahahaha.

U: Ada saran gak buat istri-istri yang takut buat dipoligami?

A: Ya intinya itu, diperbolehkannya poligami awalnya adalah untuk membatasi laki-laki yang memiliki hasrat berlebih, maksimal 4 orang istri. Bukan untuk yang udah punya 1 jadi ada alesan untuk nambah lagi apalagi dengan alasan nyunnah. Jadi perempuan jangan negatif thinking dulu terhadap hukum Islam.

Komunikasi penting sama suami, ya bahas aja tentang poligami bareng-bareng, jangan tabu, jangan sensi, gak usah sewot duluan. Kan bisa ngobrol sambil santai minum kopi atau teh bareng. Kalau ada masalah jangan lupa diutarakan, jangan sampai suami memendam masalah dan akhirnya memilih poligami sebagai solusi atas masalahnya selama ini.

Intinya, gak akan ada asap kalau gak ada api. Tapi yang namanya menyelesaikan masalah, suami istri harus duduk berdua dan ngobrolin win win solution.

***

Oke deh, itu tadi sudut pandang suamiku sendiri tentang poligami. Kalau saya sih, ya gak jauh beda juga pendapatnya, haha. Tapi yang jelas, kalau gak ada masalah keluarga, atau kalaupun ada masalah tapi masih bisa duduk berdua untuk diomongin, ya gak usah lah NAMBAH MASALAH BARU DENGAN PUNYA ISTRI LAGI/BERPOLIGAMI.

Karena ini ibarat kata, poligami tanpa izin istri itu kek semacam mengatasi masalah dengan musibah. Walau Islam memperbolehkan, tapi ya gak serta merta dilaksanakan tanpa ilmu. Bisa hancur justru rumah tangga yang sudah dibangun sekian lama.

Kalau katanya ingin meniru Rasulullah dengan berpoligami, silakan ikuti pula jejaknya dalam mengemban dakwah Islam dalam pernikahan-pernikahan beliau. Dan Rasulullah pun mencontohkan monogami yaitu dengan Khadijah. 

Bahkan Rasulullah masih sering menyebut namanya karena saking cinta kepada Khadijah meski ia telah meninggal dunia.

Duh, jadi merinding sendiri pas nulis bagian ini.


***

Tulisan ini adalah murni opini pribadi dari saya dan suami ya, kalau ada yang berseberangan please berkomentar yang baik di comment section blog ini.


Terima kasihhhhh.



52 comments on "Kata Suamiku Tentang Poligami"
  1. Suami kerja d luar rmh banyak lihat cewek cantik modis harusnya jadi inspirasi ya buat suami ngasih istri uang perawatan ke salon beli kosmetik dsb bukan malah cari yg lain hehehe

    ReplyDelete
  2. Berterima kasih pada para suami yg mengijinkan istrinya menjadi "miss universe" di rumah :). Co cwiiitt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya harus bersyukur, walau di rumah, istri harus tetap jadi yg terdepan

      Delete
  3. wohooo bahas soal pologami emang ga akan ada matinya ya teh, haha... Per hari ini masih banyak para suami yang mengangkat poligami sebagai sunah tapi melalaikan sunah yang lain bahkan kewajiban, pan atuh eta terangkanlah kukumahaan ieu geuraπŸ˜…

    ReplyDelete
  4. Nice post Mbak, sangat bijaksana ya Islam itu, kalo ada yang bengkok ya itumah orangnya. Btw semoga kita bisa tetap pintar urus rumah, cantik, awet muda dan seksi selalu ya, suami juga banyak rezekinya tapi tetap royal dan loyal sama kita, aamiin^^

    ReplyDelete
  5. Aku fokus pada pertanyaan Abby :
    "A: Jadi, Abbiy boleh poligami gak?"
    Ummi, apakah itu pertanda? . Hhehee. Poligami yang dilakukan atas dasar nama hawa nafsu berkedok agama itulah yang merusak agama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mwahahahaha... iya yg berkedok agama nyelekit bgttt

      Delete
  6. Aku sih setuju sama suami teh Tetty, nggak tahu kalo mas Anang..wkwkwk

    ReplyDelete
  7. Wuiiih poligami. Dulu, dulu sekali hahaha,(jd curcol), sempat menjalin hub serius, hampir menikah, tp tdk kurang disetujui oleh ayah dr pihak laki laki, alasannya sy bkn dari kalangan darah biru (darah sy merah) wkwkwk. Si ayah laki laki ini sdh punya calon sendiri utk anaknya. Krn si anak ngeyel ttp ingin menikahi sy, tercetuslah ide utk berpoligami. Whaaat?? Sy hny wanita biasa yg tdk mau berbagi, apalagi berbagi suami dan kasih sayang. No way! Akhirnya, sy milih utk bubar jln dan membiarkannya menikah dg pilihan ayahnya. Mnrt sy sih, poligami bisa oke atau bisa tidak tergantung dr org yg menjalaninya. Ini mnrt sy lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku jadi mbak juga pilih no.

      Delete
  8. Poligami, dibolehkan agama, tapi tidak dibolehkan oleh sayaπŸ˜€, berat, beraaat

    ReplyDelete
  9. aku srg blg ke suami plis klo mw poligami gak pake acara ditutup2i. Dipoligami udh sakit klo pake dibohongi jg jd combo :D

    ReplyDelete
  10. Aq baper bun. Baca soal poligami. Memang benar laki2 itu suka keindahan. Tetapi klo laki2nya ga suka ngasih uang perawatan pda istrinya, trus ga ngasih pembantu k istrinya buat bntuin ngerjain kerjaan rumah. Trus gimana istri mau cantik. Coz ngurus diri sendiri aja ga sempet. Waktunya abis buat ngurusin rumah, anak n suami. Trus suami pengen istrinya cantik. Gimana crtanya bisa bgtu ya bun.hihihu

    ReplyDelete
  11. No poligami noooo... Semoga hamba dijauhkan dari hal-hal yg demikian. Amin...

    Kl poliandri kumaha ceu? :D

    ReplyDelete
  12. Poligami ada untuk membatasi yang banyak menjadi maksimal 4 saja. Poligami bukan menambah yang 1 menjadi 2 atau lebih. Noted!

    ReplyDelete
  13. komunikasi 2 arah memang harus senantiasa terjalin ya mba..

    ReplyDelete
  14. Bicara poligami, dari dulu selalu ramai. Sering lihat pelaku poligami tapi nggak baik jadi image kita sebagai muslim negatif. Padahal yang begitu mah orangnya.

    ReplyDelete
  15. Obrolan kaya gini bisa bikin panas ya mbak..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiiih bahasannnya berat. Tapi suka sama kalimat "tidak ada dusta antara kita" co cweeeet..

      Sebenarnya jika istri bisa menahan emosi dan tidak diumbar jadi perbincangan publik, nama baik islam tidak tercoreng. Itu masalah pribadi dan aib mereka bedua. Dengan mengumbar ke org lain yg tdk bs dipercaya apalagi publik itu dah membongkar aib sendiri. Itu aja sih yg disesalkan.

      Termasuk media2 yg mengubar urusan rumah tangga org lain.

      Delete
  16. Seneng ya bisa sharing masalah sensitif sm suami, jadi kita gk.harus nyari org lain buat berbagi cerita. Urusan poligami memang very2 sensitif, harus bner2 tenang kalo bahas ini mh .
    Thank atas sharingnya, bermanfaat buat aku yg masih ababil bgt pikirannya.

    ReplyDelete
  17. Setuju bangeeet, ayo komunikasi sama suami tentang poligami.

    Aku sendiri lumayan sering bahas poligami, mulai dari ustad yang nikah lagi jaman bahuela, dan bbrp lagi sesudahnya. Atau suami seseorang yang kepincut sama artis, duh kasihan juga ya. Paling enggak kalo bahas poligami dengan suami jadi tahu lah persepsi dia, hahahaaa...

    ReplyDelete
  18. Asyik banget bahasannya mbaaa... aku setuju. Saling terbuka penting banget.
    meski suami nggak pernah protes tapi usaha buat tampil cantik di depan dia hihiiii....alhamdulillah ngeblog atau me time yg lainnua di support yaaa

    ReplyDelete
  19. Aku big NO sama poligami, intinya ga mau berbagi.. Maaf ya.. :p bagi saya keadilan itu tdk bs dijalankan manusia, setitik apapun.. Hati gak bisa bohong hehehe...

    ReplyDelete
  20. Setuju dengan dengan diskusinya. Saya termasuk yang tidak mau berdebat tentang poligami karena dalam Islam pun sudah mengatur hal itu. Meskipun saya pribadi gak rela dipoligami.

    Tapi yang seringkali bikin geram memang caranya. Bagi saya, poligami yang baik harus diawali dengan baik. Bukan dengan diam-diam.

    Demi menghindari zina, buat saya itu alasan yang dibuat-buat. Kalau memang ingin menghindar dari zina ya jangan mendekati. Udah jelas ada istri, dekati dan sayangi terus istri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, poligami harusnya diawali dengan niat yg baik ya mbak, jangan diam2 di belakang istri sah

      Delete
  21. Poligami dijadikan trend pada jaman sekarang. Jadi salah aturan kan.

    ReplyDelete
  22. Alasan sunnah tapi akhirnya nyakitin istri. Ya setuju dg pendapat tulisan ini. Kudu terbuka dan komunikasi yg baik

    ReplyDelete
  23. Setahu saya, poligami yg sah itu ada surat persetujuan istri. Kecuali kalau nipu dg surat palsu atau pura2 sendiri

    ReplyDelete
  24. aku say no to poligami, pak gondrong pun lebih milih banyakkin motor daripada banyakkin istri

    ReplyDelete
  25. Pernah juga beberapa kali bahas ginian dengan suami.

    ReplyDelete
  26. Sekarang banyak yang bawa-bawa sunah. Ini sunah itu sunah. Tapi yang paling lucu kalimat ini, "poligami sunah tapi naik haji yang wajib udah dijalankan belum?" 😁

    ReplyDelete
  27. Ini topik yang nggak akan pernah basi yaa..ihiyyy...aku setuju banget tuh soalnya pernah dengar kajian ustadz, justru islam membatasi dengan beristri 4 itu, karena zaman dulu orang bisa punya isteri sepuluh bahkan 20 lebih...lah koq sekarang dari yang satu mau jadi empat...wkwkwkwk...andai banyak ustadz yang ngomong kayak gitu...*ehh...hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, membatasi yg lebih, bukan menambah yg kurang, kalau ga ada masalah yg berarti, satu istri cukup, kecuali istrinya yang nyuruh, heheheh

      Delete
  28. MasyaAllah. Suka deh tulisan wawancara ini mbak. Semiga makin banyak suami2 yg muslim tentang maksud diperbolehkannya poligami ini. Bukan cuma mau nambah istri dengan alasan sunah doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau istri sudah solehah, dan memenuhi kebutuhan suami, semoga ga ada suami yg cari2 alasan yaa

      Delete
  29. wah emang bener kalo namanya laki2 itu ga mungkin ga tertarik sama yang cantik, pintar dan menarik. jadi kalo ad yg blg suaminya lbh suka istri yg natural, apa adanya, dll hihi rasanya kok aneh ya. bygin ada cewek cantik, modis, yg deketin dia, apa iya ditolak karena ga apa adanya? sekedar cerita, suamiku juga mulai jujur istrinya diminta olahraga demi perut rata, wkkka, terus qbalas yeay berarti ga nambah anak dulu. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suami atau istri sama2 seneng sama pasangang yg rapi, cantik, ganteng. Di zaman rasulullah pun ada sahabat laki2 yg diminta "tampil ganteng" buat istrinya kok. Intinya fitrah manusia emang menyukai yg indah2 ya

      Delete
  30. Nyimak kak. Tapi intinya saya juga sependapat sama suami mbak. Klo poligami diperbolehkan bukan berarti alasan pengen nyunah yg didahulukan. Apalagi kucing-kucingan gitu

    ReplyDelete
  31. sunnah yang lain banyak dan gak dijalani, eehhh begitu kepikiran poligami yg dipake alasan sunnah. hih, sebel.
    btw, nice mbaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending sholat dhuha, tahajud, sedekah, puasa senin kamis, berdo'a sama Alloh semoga rumah tangga barokah, bisa membahagiakan anak istri ya

      Delete
  32. kalau aku sih mending 1 pasangan seumur hidup... kasihan istri yang udah rela memberikan hidupnya

    ReplyDelete
  33. aku dataaang, beberapa kali baca di berita ttg poligami, rame euy. Aku tahunya sich poligami itu dibolehkan, asal suami dpat adil dan tidak menyakiti istri dan keluarganya
    .

    Poligami dibolehkan jg, karena hal hal yang Force mayor td, bukan utk menjauhi Zina. Jauhi Zina, dan lebih dekat dengan istri dsn keluarga, komunikasi diperbaiki lagi, keakraban dieratkan lagi, minta istri mendoakan yg baik.

    Eaaa, panjang jdnya

    ReplyDelete
  34. Masalahnya adalah poligami masa skrng itu oleh bbrp oknum pelakunya didahului dengan perselingkuhan hiks.

    Poligami katanya boleh kalau suami bisa adil (adil pun katanya harusnya kudu mentingin istri pertama, kenyatannya? hmmm), tapi namanya manusia ya, saya gak jamin bisa adil kyk gtu...

    Au ah gelap soal poligami hahaha :P

    ReplyDelete
  35. Jadi intinya mah komunikasiiiii.. Bukan begitu bukan? Hehe.. Tapi aku gak rela deh mba Tetty ada ustad-ustad yang kelakuannya begitu. Poligami diam-diam.. Aduh tepok jidat, deh.. Entah juga kalau zaman sekarang kayaknya mau ikhlas seikhlasnya dipoligami ada gak ya? Atau adil seadilnya bisa gitu?

    ReplyDelete
  36. Mbak Tetty, rada gimana gitu ya baca ini. 😊 rada baper sedikit. πŸ˜…. Jadi bingung kan ya mau komen apa. πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
  37. SUMPAH INI TULISANNYA KECE BADAAAAI MBAK! *capslock jebol*

    Aku juga suka bahas tentang poligami sama suami dan kami tidak menentang poligami krn it's part of our religion. Makasih ya untuk tulisannya, bisa untuk bahan kalau menjelaskan tentang poligami ke orang lain yg blm paham ttg poligami.

    Dan setuju banget, jangan salahkan poligami-nya tapi individunya..

    ReplyDelete
  38. Bagus banget mbak bikin tulisan dengan cara kayak gini. Gak terkesan menggurui tentang pendapat poligami. Lebih terkesan sharing lucu ajah tapi tetep dapet poinnya. Aku juga mau berterima kasih deh sama suamiku yang tetap mengijinkanku menjadi diri sendiri lengkap dengan segala aktivitas di dunia menulis ini.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D