Penting Gak Penting Belanja Online

| On
December 09, 2015


Haaaaiiiisshh.. gara-gara colekan mamae Xylo di facebook akhirnya kegoda juga ini iman buat ikutan giveaway dalam rangka Harbolnas. 

Pertama, mamae Xylo persuasif banget ngajaknya pake iming-iming voucher 500 ribu buat belanja di hijup.com siapa yang gak kebelet coba?  

Mamah muda yang sering meratapi tanggal muda dengan berapi-api dapet kesempatan dapet voucher maratus rebu buat shopping? Mamah mana yang tidak goyah pendiriannya? Katakan Rahul katakan! Baru tahu ada Harbolnas. 

Iyes. saya baru tahu banget ada yang namanya Harbolnas? Hari Belanja Online Nasional, yang jatuh pada tanggal 12 Desember nanti.

Emang penting yah? 

Sepenting apa diciptakan sebuah hari dimana semua orang harus tahu bahwa belanja online udah jadi bagian hidup masyarakat Indonesia? Oke. Pikirin aja sendiri. Wkwkwk.  

Mehhh. 

Kalo menurut logika mamah muda pencari voucher belanja ini sih simpel. Tahu kan kalau Indonesia sedang mendorong masyarakatnya untuk jadi pengusaha? Iyaps. Indonesia punya target minimal 2% penduduk Indonesia harus jadi pengusaha. BAIK OFFLINE MAUPUN ONLINE. 

*analisa sotoy* 


Eenngg nggak sotoy deng, informasi ini saya dapet dari beberapa seminar wirausaha yang pernah saya ikuti. Populasi pengusaha Indonesia masih ada di angka satu koma sekian-sekian. Makanya pemerintah mati-matian mendorong UMKM dan pengusaha muda untuk unjuk gigi jadi pengusaha saksseshh. 

Begitu. 

Berarti Harbolnas itu rasional banget untuk dicanangkan sebagai hari kebangkitan para pengusaha online untuk mendapat apresiasi dari masyarakat. Bahwa belanja online itu sudah bukan lagi barang baru dan bisa mendukung kemajuan perekonomian Indonesia. 

*yeeeaaahh tepuk tangan buat saya* *disambit token* 

Belanja online itu menyenangkan. 

Iya gak sih? 

Hmmm.. ada iyanya ada juga nggaknya. 

Iyanya? Soooo easyyyy.. tinggal klik, pilih, bayar. Gak papanasan di jalan, gak ngongkos bensin, dan gak harus jajanin si Kifah. 

Enggaknya? Gak enak nungguinnnyaaa.. Iya sih saya orangnya gak sabaran pisan. Pengennya abis transfer pak kurir nya langsung datang ngetok pintu rumah atau pencet klakson motor di depan pintu gerbang. Tapi apalah daya, hidup ini berproses, begitu pula belanja.online, kudu sabar. 

Pernah beli baju dan makanan. 

Belanja online itu paling seneng pas bagian milih barang. Bagus-bagus banget fotonya, sampe kalap. Tapi selabil-labilnya waktu milih barang, gak keliatan sih sama yang punya lapak, beda banget sama belanja langsung di pasar atau di toko. Sedikit aja keliatan labil langsung dikasih tekanan atau disangka gak punya duit. Pedih. 

Plusnya belanja online itu yak enaknya pas lagi galau pilih yang mana atau tiba-tiba duitnya kepake jajan tak ada seorang pun yang tahu kecuali Tuhan yang maha kuasa. 

Balik ke pengalaman belanja online. Ceritanya saya beli baju di toko online yang udah terkenal gitu. Abis suka takut kalo beli via instagram atau facebook doang. Jadi saya beli ke toko online yang iklannya udah sering banget di tv. 

Belinya beli "pakaian khusus perempuan" waktu itu tergoda banget sama diskon, sama modelnya juga, keliatan mewah dan keren gitu di gambarnya. Modelnya juga mirip-mirip personil SNSD KW super. 

Envy donggg....

Gak lama setelah transfer, besoknya tuh pesenan dateng. Tadaaa.. Pas dateng (kurirnya kan pasti laki-laki ya) klakson-klakson di depan rumah, eh di depan kemasannya ada bacaan "pakaian khusus wanita-nya" 

Duh aku kan jadi maaluuu. 

Langsung aja sih lari ke dalam rumah, pasang muka cuek bebek. Padahal hati mah udah merah marong banget pesenan saya dibaca sama abang kurirnya. Bungkusannya gak gede banget sih. Cuman pake amplop cokelat gitu. Langsung deh "Bad feeling". 

Waktu dibuka, model barangnya sih sesuai foto, tapi bahannyaaa... Enggak banget. Abal-abal. Kalau di pasar harganya pasti jauh banget dari yang ini. Saya kecewa, kecewa berat. 

Di toko online itu sebenarnya ada kemudahan sih kalau barang gak sesuai bisa diretur, tapi saya kadung kecewa dan males komplain. Emang bener banget tuh hasil survey yang bilang kalau orang indonesia itu paling males banget komplain atau memanfaatkan garansi. 

Saya salah satu orang yang malas itu ternyata. 

Lain lagi pas beli makanan. Kalau yang satu ini saya langsung belanja online di produsennya langsung. Belinya juga pake aplikasi di webnya. Gaya pisan lah pokona mah. Tinggal masukin keranjang belanja, totalin pesanan kita,bayar, besoknya barang datang. 

Packagingnya juga rapih banget. Pokoknya pelayanannya oke berat. Cuman satu aja sih kendalanya, barang-barang di toko online itu kurang lengkap. cuman dari satu produsen aja. Yahhh....  

Belanja aman, terjamin, dan lengkap di Hijup.com 

Hellooo para hijabersss.. *kibas kerudung* pasti udah apal diluar kepala sama hijup.com Secara lah ini toko online hijab paling lengkap dan kerenz banget tampilan webnya. 

Awal tahu hijup.com 

Sebenernya awal tahu hijup.com bukan waktu mau beli hijab. Tapi waktu jualan hijab. Hahaha. Tapi ya saya mah seller hijab yang masih sederhana abiz. Belum pake aplikasi toko online sekeren hijup.com Masih ngandelin "cek bbm kita ya sist...." wkwkwk. 

Waktu googling toko hijab online ketemu lah hijup.com Tampilan desain webnya keren pink keungu-unguan gitu, girlie parah. 

Bergelimang tenant

Kalau buka web hijup.com jangan heran kita dibikin kalap. Designer yang join dengan hijup.com ini bejibun banget. Dari mulai Dian Pelangi, Ria Miranda, Siti Juwariyah, Fitri Auliya, Jenahara, Kamiidea, pokoknya banyak bangettt. 

Cara milih barangnya juga gampang. Bisa dimulai dari designer favorit, jenis baju, warna, sampai range harga. Hijup.com juga sering ngadain promo atau sale yang bikin mata.jadi ijo. 

Dengan berkumpulnya para designer ini yang bikin saya seneng adalah ketika milih baju atau hijab yang sesuai selera kita banget. Misalnya saya suka gamisnya Mbak Ria Miranda, tapi suka sama model hijabnya Teh Fitri Auliya. Saya gak mesti bulak balik cek IG atau webstore mereka masing-masing, tinggal klik-klik di hijup.com langsung ada deh koleksi dari mereka. 

Ya ibarat kata sekali ngeklik mouse dua tiga designer terlampaui. Begitu kira-kira. 

Barang bisa diretur. 

Walaupun saya males kalo ngeklaim garansi retur, seenggaknya beli di toko online macam gini lebih bikin hati adem ayem. Gak ngeri ditipu. Kalau beli di seller individu takutnya barang yang sudah dibeli tidak bisa dikembalikan.

Walaupun sebagai mantan seller hijab saya gak sesadis itu, kalau ada produk dari saya yang cacat pasti saya perbolehkan konsumen untuk komplain. Tapi teuteup saya takut beli online kalau sellernya gak ngasih kepastian garansi atau retur. 

Di Hijup.com barang yang gak sesuai dengan pesanan bisa diretur, jadi jangan risau ya.

Bangkit di Harbolnas. 

Seperti analisa sotoy saya di atas, Harbolnas dicanangkan untuk membangkitkan gairah para pengusaha muda Indonesia untuk melakukan kreatifitas di bidang entrepeunership. 

Salah satu industri kreatif yang sedang naik daun di Indonesia adalah industri hijab atau pakaian muslim dan muslimah. Indonesia bahkan digadang-gadang akan menjadi trendsetter hijab di dunia, ya minimal di kawasan Asia Tenggara. 

Buktinya setiap tahun, Hijab Fashion Week dan sejenisnya selalu diselenggarakan di Indonesia, dan didukung sepenuhnya oleh pemerintah. Designer hijab Indonesia juga udah banyak banget yang berpartisipasi di ajang fashion dunia. Contohnya waktu di New York Fashion Week kemarin. 

Woww kereenzz.... 

Kreatifitas industri hijab di indonesia. Meliputi produksi dan distribusi layak syekali diacungi jempol dan terus didukung perkembangannya. Saya juga salut dengan Mbak Diajeng Lestari yang sukses memasarkan produk hijab Indonesia baik di dalam hingga ke luar negeri melalui hijup.com 

Two thumbs up untuk beliau! 

Saatnya perekonomian Indonesia bangkit melalui pesatnya perkembangan industri hijab di Indonesia. 

Ayo dukung Harbolnas, Ayo dukung kebangkitan perekonomian Indonesia. Jangan segan belanja online. Karena belanja online itu menyenangkan yes! 


Kunjungi hijup.com untuk lihat koleksinya yaaa... daadaahhhh...







“Tulisan ini disertakan untuk giveaway #FAMILYTALK Annisa Steviani dan Istiana Sutanti bersamaHijup.com”


8 comments on "Penting Gak Penting Belanja Online"
  1. Cakeeep....Semangat kakak :)
    semangat kekepin dompeeeeetttt menyambut harbolnas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih kakak.. aku pengen belanja kakak.. doanya ya kakak'.. biar haratis :D

      Delete
  2. mak Icha dan mak Tety sama2 kecehnya mungkin karena rajin blanja online :)

    ReplyDelete
  3. Setuju banget, belanja online itu menyenangkan. Tinggal add to chart, kalo kebanyakan tinggal cancel, klo kurang tinggal nambahin lagi. Kebayang nggak klo offline, pasti udah diliatin sama yang jaga tokoknya, hihihihi

    ReplyDelete
  4. pas masih di cikarang dulu seriiingggg bangeetttt belanja online, karena paling efektif.
    tapi skrng udah pindah ke kalimantan belum pernah karena ongkirna mahaalllll :D

    ReplyDelete
  5. Belanja online memang menawarkan banyak kemudahan ya.. kalau pintar menjagan mata(dan kekepin dompet) kita bisa kok belanja tanpa kalap ^^

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D