Mommy Diary: Orang Tua Sempurna

| On
January 11, 2016

Hallo readers... 

Meh meh meh.. udah senin lagi aja yaks. Kok Sabtu Minggu itu cepet banget berlalu, padahal masih pengen leyeh-leyeh di rumah sambil ngemil seblak ceker. 


Senin kali ini tak seperti senin biasanya, udah tiga senin saya berkutat di rumah berdua dengan Kifah plus dede bayi yang ada di dalem peyut. Tiap senin adalah giliran abbiy kerja, yaiyalah kalo nggak kerja kami semua mau makan apaaaaa. 

Tapi senin ini masih jadi pengawal hari yang akan sangat "tired.. tired.. tired.."

WHY? 

Karena saya baru aja pindahan rumah dan ada beberapa bagian rumah yang harus direnovasi. Tired kenapa? Karena saya harus jadi seksi konsumsi dan logistik selama abbiy kerja. 


Iya betul, ibu hamil dan punya balita ini harus merangkap jadi mandor bangunan untuk sementara. *mulai ngeluh* 

Sampai hari ini saya harus masak makanan berat 2x sehari dan cemilan 2x sehari. Ya kan bisa beli? bisa sih, tapi gak ekonomis dan saya malas keluar rumah buat nyari makanan di warung/toko. 

Belum lama juga saya ngari kabel listrik dan pipa buat instalasi listrik di rumah. *lirik otot*

Sementara ini saya masih beli bahan masakan ke pasar atau mesen ke tukang sayur via bbm. Jeileh sama tukang sayur aja bbm-an, iya soalnya tukang sayurnya gak selalu ready stock, dia selalu belanja sayur by order dari ibu-ibu komplek sini. Gitu. 

Jadinya saya ngeluh-ngeluh capek, soalnya masih harus berjibaku dengan ini semua. 

Wajar gak sih orang tua/ibu suka ngeluh? Gak tau deh, wajar gak wajar kali. Abis sometimes saya merasa kelelahan menjalani aktivitas sehari-hari dan kadang juga merasa exited. Mungkin memang karena mood perempuan yang mirip roller coaster

Bicara tentang ibu pengeluh, saya selalu tertohok ketika membaca sosial media atau berita tentang ibu hebat yang dimata saya mereka nyaris menjadi "orang tua sempurna" 

Ada ibu yang berhasil nge-homeschooling anaknya sampai bisa sekolah ke luar negeri, bikin perusahaan sendiri, jadi pembicara, jadi hafidz qur'an, dan beragam prestasi yang dicapai oleh anak-anaknya. Ada juga yang kuat mendidik anaknya sendiri di rumah yang berjumlah lima orang bahkan tanpa ART. 

Dia bilang kalau ia merasa lebih senang mengajari anaknya di rumah. Bisa lebih dekat dengan anak, bisa lebih hemat uang, dan anggaran pendidikan yang makin mahal bisa dialihkan untuk membuat mainan edukatif sendiri di rumah, atau dialokasikan untuk perbaikan gizi anak-anak. 

Heumm.. 

Saya selalu merasa "minder" ketika membaca profil mereka. Ya mereka mungkin punya stok sabar lebih banyak, punya stok energi lebih besar, punya kapasitas diri lebih tinggi, punya idealisme lebih kuat, dan punya daya juang yang lebih hebat. 

Kemudian saya melihat ke dalam diri saya sendiri. 

Saya merasa gak sekuat mereka, yang mampu mendidik anak dengan luar biasa. Sampai-sampai idealisme mereka pun menular kepada ibu yang lain.

Saya selalu salut dengan kegigihan mereka. 

Apalah diriku yang masih marah kalau Kifah numpahin susu di atas karpet, atau masih suka males bangun pas Kifah pengen minum malem-malem. Dan apalah aku yang gak terlalu kreatif buat bikin mainan edukatif di rumah. 


Tapi satu yang kadang mengganjal, idealisme yang mereka tunjukkan menjadi sebuah perjuangan tersendiri bagi ibu yang lain, tapi kurang mengukur kapasitas diri sendiri. 

Contoh, Rumah tanpa ART. 

Ada beberapa kenalan saya yang akhirnya "meniru" hal tersebut. Memiliki banyak anak dan tanpa ART. Saya sendiri jujur gak akan kuat. Malah dalam kondisi saya di rumah, anak baru satu pula, saya masih menggunakan jasa ART. Dan abbiy pun mengijinkan. 

Kalau ada yang berkomentar pasti bilang, "Ya ampun, anak baru satu aja, gak kemana-mana, pake ART segala, manja amat" 

Tapi sampe sekarang belum ada sih yang ngomong gitu, mungkin saya aja yang lagi baper atau suudzon. Hihi.. Dan kadang jadi ada stereo type yang tanpa ART jadi lebih hebat, karena sudah ada yang membuktikan. 

Kondisi ibu hebat yang punya anak banyak tanpa ART, bisa homeschooling anak sendiri kadang membuat saya membandingkan diri dan langsung menjadi baper plus minder. 

Hahaa.. kok jauh amat sama saya? Apa sayanya yang males apa gimana ya, duh jadi malu. 

Sosial media memang memudahkan segala informasi saya akses, termasuk kesuksesan para ibu dalam mendidik anak dan membangun rumah tangganya.


Di sisi lain ini menjadi motivasi tersendiri, tapi tanpa manajemen komunikasi yang pas dan berbagai komentar, share, di media sosial, oleh para followers para ibu hebat ini, perasaan malah jadi bikin minder. 

Hingga kadang saya jadi males baca, karena minder duluan *failed banget*

Padahal saya sendiri pernah nulis post: Kenapa harus menjadi orang lain?

Sudahlah, mungkin saya sedang lelah. 

------


Orang tua sempurna mungkin tak pernah ada, yang ada adalah orang tua yang terus berusaha lebih baik. 

Orang tua sempurna itu mungkin hanya "kelihatannya". Dan kita harus tetap mengapresiasi diri karena selalu berusaha. 


------



*Bogor, di depan rumah sambil nungguin tukang es lewat.  
12 comments on "Mommy Diary: Orang Tua Sempurna"
  1. Smangat mb, moga finishingnya lantjarrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. aamiinn.. makasih mbak :)

      Delete
  2. Yang penting kita sudah berusaha melakukan yang terbaik buat anak-anak kita, Ummi Kiffah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, tapi kdg selalu merasa kurang, dan takut malah ketinggalan, hah dasar ya manusia..

      Delete
  3. huhu, i feel you mba...saya jg masih suka mengeluh. sy mah pilih gak pake ART karena kepaksa aja, efisiensi. klo lebih rejeki mah pengen jg bagi2 rejeki ke ART. makanya saya blm berani hamil lagi, takut stres :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. heu iya mbak, termasuk itu, pingin punya banyak anak bukan gak.pengen "nyunnah" tapi harus liat kapasitas diri.. takutnya malah berantakan semuanya ya..

      Delete
  4. masalah klasik ya mba...ketika si A berhasil dengan metodhe X,,,lalu dia judge bahwa semua ibu harus begitu, padahal tiap keluarga punya karakter sendir2.

    ReplyDelete
  5. Gak ada yang sempurna. Kesempurnaan hanya milik Dia. :)

    ReplyDelete
  6. Tapi bener melelahkan lho Mbak kalau renovasi begitu, soalnya dulu di rumah juga Mama harus masak buat para tukang..dan membeli makanan adalah pilihan yang sangat tidak ekonomis. Semoga renovasinya cepat selesai dengan sempurna walaupun tidak ada yang sempurna.^^

    ReplyDelete
  7. sepakat sm kalimat penutupnya...
    memikirkan kesempurnaan justru bikin kita makin lelah ah..
    jalani aja dan berusaha memperbaiki diri.
    semangaaat...
    ttd
    *ibu tak sempurna yang denagn cinta yg sempurna *halah

    ReplyDelete
  8. tahun lalu saya juga jadi mandor renov rumah sendirian, mulai dari nyari tukang, ngurus material, dan ngurusin keperluan tukang. rasanya lelah hati, pikiran dan dompet tentu saja. ditambah lagi saya msh kerja. byuuuhh...alhamdulillah semuanya kelar. semangat ya mba..

    ReplyDelete
  9. asiikkk headernya kece ceu :)
    dirombak nih desainnya...

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D