Kasihan, Sopir Angkot Ini Sering Kena Tipu

| On
April 24, 2015
Sumber

Sering liat ibu-ibu, perempuan muda, ABG, naik angkot? pasti sering lah ya, karena angkot merupakan sarana transportasi umum yang cukup populer di kalangan masyarakat. 


Tapi apa kata supir angkot tentang perempuan, ibu-ibu, bahkan ABG ala cabe-cabean ini naik angkot? 'Hati-hati, bisa jadi mereka itu tukang tipu' 

Wah parah nih, abang angkot nuduh-nuduh sembarangan. Emang tampang saya ini kriminal? mirip tukang tipu gitu Bang?
Jadi ceritanya ada supir angkot yang lagi curhat sama salah satu penumpang. Dan saya kebagian jadi pendengar yang baik alias ikut nguping. Abang angkot ini curhat, katanya sekarang-sekarang sering kena tipu. Eh, kena tipunya sama perempuan lagi, kadang ibu-ibu paruh baya, ibu-ibu bawa anak, bahkan ABG. 

"Aduh, saya sering banget kena tipu. Dan parahnya, yang nipu perempuan lagi, kadang ada yang pake jilbab, saya gak nyangka, tampangnya baik tapi akhlaknya begitu, modusnya macem-macem lagi"


Modus 1

Ada ibu-ibu paruh baya naik angkot, bilang mau nyewa/nyarter angkot buat jalan-jalan.

"Bang, hari Sabtu saya nyarter angkotnya, jam 7"
"Oh iya Bu? Berapaan nih?"
"100 ribu"
"Wah, boleh deh bu" 100 ribu cukup menggiurkan bagi supir angkot ini.

Ibu tadi turun dari angkot, dan bilang  bahwa rumahnya dideket sini, ibu itu nunjuk rumah dengan cat warna hijau. Supir angkotnya ya percaya aja, dan akhirnya si Ibu itu turun tanpa bayar angkot, karena pikir supir angkotnyatoh besok juga dia nyarter mobil dengan harga yang cukup lumayan.

"Besoknya saya nungguin, tapi ibu itu gak dateng, udah lama saya nungguin, ga nongol-nongol tuh ibu-ibu"
"Mau nyamperin kemana, yaudah deh saya kena tipu"

 Ternyata itu modus supaya gak bayar angkot.


Modus 2

Ibu-ibu bawa anak, bilangnya mau turun di tempat A. Udah turun, tiba-tiba bilang:

"Bang sebentar ya, ada yang mau naik lagi, mau ke rumah dulu"
Supir angkotnya mikir, wah enak nih ada yang naik lagi, banyak lagi. Tapi ternyata si ibu-ibu bawa anak tadi gak balik-balik lagi, mau nyusulin gak tau tempatnya, kalau gak berangkat nanti gak dapet setoran. 

Lagi-lagi, nasib supir angkot ini kena tipu. Modusnya sama, supaya gak bayar angkot. 

Pas supir angkotnya cerita ibu-ibu yang nipu sambil bawa anak, saya rada-rada gimana gitu ya, soalnya saya di angkot lagi berdua sama Kifah, apalagi supirnya menekankan kalimat "ibu-ibunya pake jilbab lagi" 

Please deh bang, saya mah ngga suka tipu-tipu gitu. -______-


Modus 3

Nah yang ini katanya pelakunya ABG berkelompok, waktu itu pelakunya bertiga.

"Bang, anterin kita ke tempat A ya, 30 ribu"

Menurut supir angkot, tempat itu deket, jadi dia mau aja nganter, uangnya lumayan.

"oke"

Setelah sampai di tempat A.

"Bang, kita gak jadi kesini, jadinya ke tempat B"

Tempatnya agak jauh.

"Yaudah, tapi tambahin ya neng"
"Tenang aja Bang"

Setelah sampai di tempat B.

"Bang, gak jadi kesini, kita ke tempat C aja"

Lokasinya makin jauh, jauh banget malah.

"Neng, tambahin lagi ongkosnya, ini mah jauh banget"
 "Tenang aja Bang"

Setelah sampai ke tempat C.

"Neng ongkosnya kurang, masa cuman 30ribu. Ini mah kan ongkos tadi ke tempat A, bukan kesini"

"Yah Bang, uangnya cuman ada segitu gak ada lagi"

WHAAATTTTTTTTTT

Supir angkotnya bingung deh, mau maksa gimana, kalo mau diturunin di jalan, nanti malah gak dibayar sama sekali. Akhirnya diterima aja jadinya 30ribu. Adeuuhh kena tipu lagi deh.


Modusnya, ABG itu cuman punya uang segitu, gimana caranya supaya bisa ke tempat yang jauh, karena kalau pake taksi pasti mahal banget.

-------------


Hal yang paling bikin malesin disini, supir ini bawa-bawa istilah perempuan pake jilbab, tapi akhlaknya bikin geregetan. Iya sih, pake jilbab memang bukan jaminan buat gak bikin dosa, tapi kalau jadi punya image jelek kan gak enak juga ya. Ini sih namanya, gara-gara nila setitik rusak susu sebelanga.

Saya jadi bisa ambil hikmah bahwa, perilaku kita sebagai muslimah turut menentukan image dari muslimah yang lainnya, jadi memang dalam beretika, bertingkah laku, jangan sampai membuat rusak citra muslimah. Bukan berarti kita harus tampil sempurna atau jaim, tapi mencoba berakhlak baik untuk menjaga satu sama lain sebagai muslimah kan tidak ada salahnya.


Alhamdulillahnya, pada ending sesi curhat supir angkot itu ia berkesimpulan bahwa memang itu semua takdir. Semuanya sudah diatur olehNya. Dan penumpang yang diajak curhat juga bilang:

"Yang sabar aja Bang, mungkin itu ujian bagi kita, banyakin sedekah aja bang, minimal seribu sehari buat tolak bala"


*adem dengernya*


Mudah-mudahan orang yang suka modusin supir angkot baca tulisan ini, dan bisa langsung istigfar sebanyak-banyaknya. Masa sih gara-gara gak mau bayar angkot tega-teganya jadi penipu. Yaa lain kali kalo ga ada ongkos, jalan kaki aja, atau nebeng temen, lebih sehat dan halal kan ya? Sekian.



Semoga Bermanfaat :)



Other Post:

Saya #BeraniLebih Produktif di Rumah!

2 comments on "Kasihan, Sopir Angkot Ini Sering Kena Tipu"
  1. Wah...yang namanya menipu itu banyak modusnya ya Mbak... Bahkan untuk gak bayar angkot pun berbagai modus dilancarkan... Bener2 niat ya modus nipu yg kayak gitu demi bisa naik angkot gratis sampe kreatif banget modus tipuannya...

    ReplyDelete
  2. Iya, perempuan kok bisa nipu gitu, biasanya kan perempuan yang jadi korban penipuan, ini emansipasi yang gak bener..

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D