Mitos Pasca Melahirkan: Pernah Ngalamin yang Mana Moms?

| On
May 17, 2016
mitos pasca melahirkan


"Masih dalam rangka menunggu kontraksi"

"Yeah, udah masuk 4O minggu"

"Elus perut"

.......



Karena ini adalah kehamilan kedua, so pasti saya pernah ngalamin kehamilan yang pertama. 

Yaiyes lah.

Namanya hamil pertama dulu, seringnya saya bingung, bertanya tanya seputar perawatan bayi yang baru lahir. Rada ababil lah, soalnya waktu itu saya melahirkan di usia 21 tahun, walau bukan remaja remaja amat, tapi pengetahuan dan pengalaman masih cemen banget.



Daannn

Saya haqqul yaqqin percaya, yang namanya ibu baru atau ibu muda pasti getol banget cari informasi seputar perawatan bayi. Gak serta merta percaya apa yang orang bilang, apalagi berbau mitos atau syirik. 

INI TENTANG IDEALISME BUUU IDEALISME.

Ya gitu kah kira kira. Idealisme Mahmud Abas [Mamah Muda Anak Baru Satu] gak akan mudah tergoyahkan oleh mitos disekelilingnya, dan lebih percaya sama Mbah Google dan ilmu pengetahuan dibanding:

"Kata orang"

"Kata orang zaman dulu"

"Katanya"

dan sebagainya... 



Source: https://1.bp.blogspot.com/-Zdr3aBtTOes/Vxvac0GvnvI/AAAAAAAABq0/BvlzRH8USqAmJ0t2LWZgwr8fWAsNm0HgACLcB/s1600/1.gif

Saya pun begitu, ada beberapa mitos yang akhirnya sampai ke telinga saya. Walaupun ada yang jelas ditujukan ke saya, dan yang saya denger dari orang lain aja, cuman sekedar cerita buat pengetahuan semata dan bikin jadi haha hihi sendiri. 

Saking gak masuk akalnya. 

......

Ada 7 Mitos pasca kelahiran bayi yang pernah saya denger, kira kira Mommy yang lain pernah denger yang mana ya?


1. Keberatan Nama


Bayi nangis terus? Rewel? Kebangun tiap malem? 

Ada sih bayi kayak gitu? ADAAAA.... saya juga ngalamin. Sampe ada tetangga yang dateng ke rumah malem malem bawa garem sama kacang ijo buat ditaburin di depan rumah.

Ada yang bilang, kalau bayi rewel terus itu katanya KEBERATAN NAMA. 

Haaa, iya bener. Namanya dibilang terlalu berat, ya kepanjangan lah, ya bawa tokoh besar lah, gak singkron pelafalannya, artinya salah, macem macem pokoknya.

Bayi yang suka rewel kadang suka dikait kaitkan dengan nama yang salah atau kurang cocok. Padahal orang tuanya kan udah susah payah cari nama, dan berusaha menjadikan nama itu do'a untuk anaknya.

Solusi yang biasa ditawarkan sih biasanya ganti nama. 

Ada yang beneran nama anaknya diganti, sampe akta lahirnya. Tapi ada juga yang diganti sementara aja, atau buat nama panggilan aja, di akta lahir tetep pakai nama yang diberikan sama orang tuanya.

Lagian ini bisa memicu tersinggungnya orang tua, masa anaknya rewel karena salah kasih nama anak. Gimana gitu ya perasaan emak bapaknya, yang udah googling sampe jereng atau beli buku nama bayi di setiap nemu toko buku.



2. Plasenta Kembaran Bayi


Ketika bayi lahir, otomatis bareng sama plasentanya, atau kalau masyarakat di sekitar saya bilangnya ari ari. 

Saya sendiri belum liat langsung sih, cuman liat di internet. Waktu anak pertama lahir juga gak berani liat, langsung dibawa aja sama bidan dan diproses dengan selayaknya.

Nah ini juga, ada yang bilang plasenta itu KEMBARANNYA BAYI. 

Maksutttnyaaahh?

Ya kalau kita pernah makan bangku SMA pasti pernah deh belajar tentang sistem reproduksi manusia. Dan waktu sekolah sama sekali gak ada pernyataan kalau plasenta itu kembaran si janin waktu di dalam rahim. 

Gak usah saya jelasin lah ya fungsi plasenta, semua perempuan hamil pasti udah tau, udah baca, udah googling. 

Tapi di dalam masyarakat modern, masih aja ada yang bilang kalau plasenta itu kembaran si bayi yang lahir ke dunia. Harus diperlakukan "istimewa".

Ada yang ngubur plasenta pakai kendi, trus dibumbuin pake rempah rempah, dikasih lampu, dan ditutup pakai kurungan bambu. 

Kalau kata guru agama saya dulu sih sebenernya, waktu ngubur plasenta bayi itu yang penting memperhatikan adab adab yang baik. Masa iya plasenta bayi dibuang ke tempat sampah, atau dibuang ke selokan? Gak etis juga kan.

Jadi yang penting diproses dengan adab yang baik, dikubur atau dipendam di tempat yang aman. Jauh dari gangguan binatang, ya misalnya ada kucing atau binatang lain yang bakal menggali atau merusak plasenta yang dikubur itu. Kan gak enak juga.

Prosesi yang sangat berlebihan, dan cenderung ke praktek sirik harusnya sih gak ada. Apalagi zaman udah maju begini, masa iya sih kita masih mikir jauh ke belakang?


3. Aneka Jimat


Bawang putih, sapu lidi, gunting, kaca/cermin, cabe, sampai kalung jimat warna item yang dipakai sama bayi yang bentuknya kotak.

Waktu kecil saya sempet percaya, kalau bayi baru lahir harus dikelilingi sama benda benda yang saya sebutin di atas tadi.

Fungsinya apa?

Ya supaya bayi terbebas dari gangguan makhlus halus. 

Katanya, jin atau setan itu takut sama bawang putih, jadi wajib hukumnya di baju bayi itu ada bawang putih dipenitiin gitu. Baunya? jangan ditanya, bayi yang harusnya harum minyak telon jadi kalah sama bau bawang putih yang nyegak banget.

Kaca/cermin.

Haa ini juga kocak sih, katanya makhluk halus itu takut sama bayangannya sendiri. Jadi dia takut gitu kalau liat kaca terus liat bayangan dirinya sendiri.

Waktu kecil sih denger ini rasanya emejing banget, berasa baca ensiklopedi antariksa tentang ditemukannya planet yang berpenghuni macam bumi ini. 

Hahaha.

Lagian ini kesian banget ya, masa makhluk ghaib takut sama bayangan dirinya sendiri, apa karena saking seremnya, apa gimana ya, ga ngerti deh.

Gunting? Sapu lidi?

Sama aja. 

Katanya makhluk ghaib itu takut sama "pekakas" ini.


4. Gak Boleh Tidur Siang


Sampai nifas berakhir, pasca melahirkan, ibu ibu gak boleh tidur siang. Katanya nanti DARAH BENINGNYA NAIK KE MATA.

Asli.


Sampai saat ini, saya gak ngerti sama kalimat ini. Ada yang bisa menjelaskan apa itu darah bening? dan kenapa bisa naik ke mata? emang darah ini ada dimana?


Hwaaaa... padahal kalau udah pernah ngalamin melahirkan, capeknya minta ampun, lelahnya, badan pegel semua, bawaanya ngantuk pengen tidur. Apalagi ditambah dengan bayi yang suka begadang.

Apa masih tega ngelarang kita kita ini tidur siang?

Ngezombie tiap hari. Trus kapan istirahatnyaaaaaa? 


source: http://infounik.org/gambar-gif-lucu-animasi-bergerak.html

Waktu ngelahirin dulu, saya mah tidur siang aja sih, aslina gak kuat pisan kalau harus melek siang siang, dan malemnya begadang. 

Apa kabar kondisi jiwa dan raga? Apa kabar stok ASI kalau emaknya malah sakit gara gara gak bisa istirahat?


5. Gak Boleh Potong Kuku

Ada juga yang bilang gak boleh potong kuku sampai 4O hari atau sampai nifas berakhir. Saya kurang ngerti juga kenapa. Padahal saya sendiri cepet ngerasa gak nyaman kalau gak gunting kuku itu sekitar seminggu sampai dua minggu paling lama.

Rasanya gak nyaman, dan kotoran gampang masuk.

Dan jangan lupa juga, ada keterangan [hadits kalau gak salah, cmiiw] kalau jin itu tinggal di kuku manusia, apalagi kalau kotor. Makanya disunnahkan setiap Jum'at kita umat muslim bebersih badan, termasuk potong kuku. 

Logika saya sih, mungkin ini dikaitkan dengan tidak bolehnya perempuan membuang salah satu anggota tubuh yang rontok/lepas dari tubuh semasa berhadas besar [haid dan nifas].

Karena ada beberapa kawan saya pun mengambil langkah ini, mengacu pada Mahzab tertentu. Yakni tidak diperkenankan memotong salah satu anggota tubuh [misalnya kuku] ketika sedang berhadas besar. Bahkan ketika rambut rontok pun harus dikumpulkan, dan diikut sertakan ketika nanti mandi wajib saat hadas besarnya sudah selesai.

Kalau saya pribadi sih nggak terlalu sepakat dengan ini. 

Ada yang mau nambahin penjelasan fiqihnya?


6. Baju Jangan Diperas


"Kalau nyuci baju bayi itu jangan diperas, biarin aja masih ada airnya langsung dijemur, nanti badan bayinya sakit/pegal loh"

Kalau saya pribadi pernah denger nih yang kayak gini. Malah pernah kejadian dulu waktu ade saya lahir. 

Jadi pas nyuci bajunya itu cuma dicampur sabun dan air, dibilas, dan TANPA DIPERAS. Ya hasilnya baju sama celananya lama banget keringnya, orang airnya aja masih ngalir waktu dijemur. Basah banget lah pokoknya. 

Udah gitu, musim hujan pula, tambah keteteran. Akhirnya baju bayi ade saya dulu itu dijemur di dalam rumah pake patromak. 

Logika banget sebenernya, apa hubungannya antara baju yang dicuci dengan bayi yang sakit badan? Kalau bayi sakit badan, mungkin ada bagian tubuhnya yang sakit. Masa mau nyalahin yang nyuci bajunya?

Apalagi sekarang ada teknologi pengering di mesin cuci. Kalau dipake logika badan bayi bakal sakit, nah ini lebih parah lagi dong. Bayi akan merasa pusing tujuh keliling karena bajunya diputer di mesih pengering.

Masuk akal?



7. Hanya Boleh Makan Tahu Tempe


Ini juga pengalaman mamah saya waktu ngelahirin ade dulu. Saya saksi matanya. Mamah cuman makan nasi sama tahu, tempe, dan sayur bening pasca melahirkan.

Emang sih tahu sama tempe sehat, tapi kalau 4O hari cuman makan tahu sama tempe, apa kuat? apa gak bosen?

Perasaan pasca ngelahirin tuh badan serasa capek plus laper, pengen makan ini itu, apalagi perlu juga buat ngebooster ASI supaya lancar.

Kayaknya mitos tentang makanan ini disambungin sama mitos tentang ASI deh. Macam kalau makan sambel nanti ASI pedes, bayi jadi diare. Atau gara gara emaknya makan jengkol entar ASInya ikutan bau jengkol.

Kalau prinsip saya sih, yang penting makanan itu halalan dan thoyiban, juga gak dikonsumsi secara berlebihan. 

Ya logika aja sih, masa abis ngelahirin ngabisin sambel satu mangkok atau jengkol satu kilo? 

Kalau emaknya sakit gara gara salah makan, yang repot pasti kan emaknya juga, jadi ya pilih pilih makanan maksudnya untuk jaga kesehatan aja. Perihal ASI jadi pedes, bau, dan lain lain, saya gak percaya tuh. 


dan lagi lagi semua ini cuman MITOS!


......

Kadang mitos mitos ini malah cenderung mengarah ke perbuatan syirik, alias menyekutukan Alloh SWT. Naudzubillah, ingat loh dosa syirik itu gak terampuni!

Apalagi pakai jimat jimatan buat penangkal makhluk ghaib yang katanya akan mengganggu bayi, ini udah terang terangan banget kan syiriknya.

Duh seremmmm...


Ada yang punya pengalaman yang sama? Denger mitos apa aja nih pasca melahirkan? 




Sharing yuk di kolom komentar :D

13 comments on "Mitos Pasca Melahirkan: Pernah Ngalamin yang Mana Moms?"
  1. Duh 4 5 6 7 aku lg ngalamin nih -_- geregetan banget kadang. Apalagi kl dibilang kita sok tau krn ga nurutin -_-

    ReplyDelete
  2. Nyimakkk... :)

    Udah mau lahiran ya, Mbak? Semoga lancar yaaa.

    ReplyDelete
  3. Haha... Mertua saya masih percaya semua mitos itu. Tapi yang tidak boleh tidur siang itu... Saya pernah ketahuan. Jadi waktu itu saya tidur siang, saya pikir mertua tidak akan datang ke rumah karena pagi sudah datang. Eh, ternyata beliau datang. Saya jadi dinasehati macam2 deh. Saya sih iya iya saja... hehe...

    ReplyDelete
  4. Hahah ini aku blm nikah tapi sering banget denger yang beginian. Dan masih ada di lingkungan keluarga ku.. Aslii beneran ini

    ReplyDelete
  5. boleh gak ya bilang "bajunya gak diperes, di-spinner kok di mesin cuci"
    hahahahhahaa :D

    ReplyDelete
  6. ada sih temen yang kena mitos demikian. karena ortunya kejawen. hampir mirip2 lah sama yg dituliskan ;)

    sampe dia makan kluwek segala buat inilah itulah

    ReplyDelete
  7. Mitos itu Mi...mitos...wkwkwk
    aku sudah 3 kali mbrojol.. ga ada yang berubah. Istilahnya ngebo aja..hehe

    ReplyDelete
  8. aku gelik sama mitos, karena org2 tua kebanyakan suka maksain mitos, apalagi pernah ada yg kunjungan pertama aku brojol langsung dikasih wejangan2 tak diperlukan itu sambil bilang "dulu kalo saya nyusu sambil duduk kaya kamu pasti dimarahin". TRUSSS?

    ReplyDelete
  9. wah di desaku masih banyak mitos kayak gitu kecuali baju bayi diperas..tapi Alhamdulillah mama orangnya modern kalaupun terpaksa ya mendem plasenta pake ini itu kata mama saya "biarin aja lah daripada mbahmu ngomel ngomel hehehe"

    ReplyDelete
  10. Anakku banget tuuuh keberatan nama, SUJIWO. pilek dikit aja suruh ganti nama, yeampun ribet amat hidup ini pilek doang kudu ganti nama x)))

    ReplyDelete
  11. wkwkwkw..
    selama masih ada orangtua, sering kali mitos itu benar2 terjadi, mbak :S

    ReplyDelete
  12. kemarin sempet baca dimana gitu mengenai "Gak boleh tidur siang". Tapi bukan setelah melahirkan sih, gak boleh tidur siang menjelang melahirkan, katanya sih bisa terjadi pendarahan. cuma saya lupa baca dimana, tapi artikelnya bukan mitos, ada pembahasan ilmiahnya, tapi lagi2 saya mah pelupa, hehe.

    Kalau rewel pas malam, saya ngalamin di anak kedua. Tapi pas baca artikel dokter, itu mah bukan keberatan nama, paling ya bayi kolik karena pencernaannya belum sempurna.

    TFS, Mak

    Semangat NgASI

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D