8 Etika Menjenguk Bayi Baru Lahir yang Sering Diabaikan

| On
January 23, 2017
8 Etika Menjenguk Bayi Baru Lahir yang Sering Diabaikan


Jenguk bayi adalah agenda wajib kalau ada temen atau saudara yang baru aja lahiran.

Yaeyalah, kalau bayinya belum lahir namanya kondangan. 

Bahaha.

Iya sih biasanya gitu, setahun setelah kondangan memang agenda berikutnya adalah JENGUK BAYI ke rumah pasangan suami istri yang baru jadi mahmud dan pahmud. 

Jenguk bayi ini biasanya janjian, atau perseorangan (((PERSEORANGAN))) ya sih kadang aku kalau jenguk bayi gak pengen rame-rame sama temen, soalnya berisik! 

Kasihan ibu dan bayi yang harusnya bobo siang karena abis begadang jadi keganggu karena kedatangan rombongan tamu yang suka haha hihi tak sadarkan diri kalau dia itu GANGGU BANGET.

Dijenguk kok bilang ganggu sih! Harusnya kan seneng!


Yaeya laaahhh, kalau situ bertamunya khilaf sama etika. Mentang-mentang temenan sama mamahnya, mentang-mentang sobatan sama papahnya, mentang-mentang belom nikah *eh

Jadi jenguk bayi berasanya maik ke kostan temen aja. 


Hiyaaahhh... Wadezig.. Wadezig!

Beberapa orang yang sudah makin mature pasti makin ngerti juga etika ketika jenguk bayi orang lain walaupun itu temen, ada hal yang harus diperhatiin secara sopan santun ataupun sekedar menjaga kesehatan psikologis ibu yang baru saja melahirkan.

Klik: Apakah Baby Blues Datang Lagi Pada Persalinan Kedua?

Dan akhirnya aku ngeresume hal apa saja yang biasanya diabaikan oleh "para tamu" yang sedang menjenguk bayi merah yang baru saja menatap dunia fana ini.


1. Suara

TOLONG YA TONE SUARANYA DIBIKIN MERDU DULU KEK TULUS ATAU RAISA.

Haha Hihi barang temen emang sesuatu banget apalagi udah lama gak ketemu dan sekalinya ketemu di salah satu anggota gengs yang baru aja ngelahirin.

Kalau kamu masih amaze temen kamu udah bisa menghasilkan seorang bayi, padahal dulu di kelas paling rame atau paling sering nyontekin PR kamu, teuteup ya harus dijaga volume suaranya.

Bisa jadi, temen kamu itu udah susah payah boboin bayinya sampe gak tidur semaleman. Eh, siangnya kamu datang dengan suara mirip petasan nyambut besan datang ke rumah.

Plis. Kamu harus lebih peka liat mata temen kamu yang udah sembap karena gak tidur semalaman tadi.


2. Pembicaraan

Boleh lah ngobrol basa-basi asal mengikuti norma dan kaidah yang berlaku. Misalnya nanya:

"Gimana sih rasanya hamil dan ngelahirin itu?"

"Gimana sih pertama kali merasa jadi ibu?"

Yang positif-positif gitu ajalah nanyanya. Gak usah:

"Yah, Loe udah gak bisa heng ot bareng kita lagi."

"Yah, selamat begadang ya, rempong deh sekarang jadi emak-emak"

Plisss. 

Walaupun realitanya memang bakal seperti itu, yaudah sih gak usah diomongin.

Klik: Cara Menghilangkan Stretch Mark Pada Ibu Hamil


3. Mengomentari Fisik Bayi

"Kok idungnya pesek, gak kayak papahnya."

"Kok item sih bayinya."

"Kok kecil sih, tetangga sebelah rumah gue kemaren pas lahir bayinya gede."

"Kok anu sih, kok itu sih, and bla bla bla...."


STOP. 


Lebih baik jangan dilanjutkan sebelum darah temen kamu mendidih perlahan dan kamu diusir keluar.


Mending cari topik pembicaraan lain yang lebih menghibur dan menyejukkan.


"Alhamdulillah ya, bayinya cantik, manis, insya alloh jadi anak shalihah."

"Wah, bayinya mirip ayah bundanya, gedenya pasti ganteng."


Tapi untuk menghindari kepeleset lidah, mending gak usah diomongin deh tentang fisik si bayi.

Kalau kamu lihat hidungnya emang pesek, yaudah sih biarin aja. Atau kulitnya yang gelap, gak gemuk, gak chubby. Yang namanya bayi itu beda-beda sesuai genetika ayah dan ibunya. 


Gak mesti dicari kekurangannya trus diomongin, apalagi jadi bahan ledekan. 




4. Langsung Menggendong

Kalau kamu datang dari luar rumah, usahakan jangan langsung gendong bayinya yah. Cukup liat aja dari luar box bayi atau tempat tidurnya. 


Bisa aja kamu itu membawa kuman atau virus yang bisa menularkan penyakit ke tubuh bayi. Apalagi sebelum gendong kamu belum cuci tangan pakai cairan antiseptik.

Atau bisa jadi ibunya sendiri merasa gak enak bayinya digendong orang lain. Karena ada juga loh ibu yang risih kalau anaknya langsung ditimang-timang sama orang, berasa gak nyaman.



5. Menanyakan Proses Melahirkan 

Biasanya yang udah pernah melahirkan duluan ujug-ujug jadi sotoy dan seolah paling benar.

"Kamu sesar ya? Kurang gerak kali pas hamil."

"ASInya gak keluar juga? Kurang makan sayur pasti. Aku dulu ASInya deres banget kok."

"Lahiran di RS? Aku kemaren di Bidan aja cepet banget lahirannya."


EIIYYYY CAPEEE DEHHH.


Please ya kalau kamu gak ingin hubungan silaturahim sama temen kamu putus jangan pernah ngomong kek gini waktu jenguk bayi yang baru lahir.


Soalnya ibu baru ngelahirin itu sama banget kayak monster yang baru lahir juga, SEEEENNNSSIIIIHHHH.


Wkwkwkwk.

6. Mau Kerja atau Tidak Sehabis Melahirkan


Sebenernya ini bener-bener bukan urusan kamu.

Kalau si tuan rumah gak membicarakan ini duluan, jangan ditanyain lah. Soalnya ini sensitif banget. 

Dan bisa berujung pada Mom War berikutnya.

Klik: Ini Dia 20 Topik yang Selalu Bikin Mom War!

Apalagi sampe ada yang ngomong:


"Aduh kasian bayi kecil gini udah mau ditinggal kerja."

Mamahnya bisa kray kray kray semaleman nanti. Just remember, ibu melahirkan itu sensitif banget perasaannya. 

Klik: Underestimate


7. Nyampah

Kalau kamu bawa makanan atau disediain makanan sama tuan rumah, usahain 


JANGAN NYAMPAH!


Abis ngelahirin itu boro-boro bisa beresin rumah, jalan aja masih sakit apalagi kalau ada luka bekas jahitan.


Jadi tolong sadar diri yah, jangan nyampah di rumah orang. Syukur-syukur kamu bantuin beberes sapu-sapu, sebelum pulang.

Yeaayy, kamu bakalan dapet point plus banget nih kalau begini.

*Dipeluk ibu-ibu rempong sekecamatan*


8. Datang Tanpa Pemberitahuan


Nahhhh, ini juga gengges banget.

Ujug-ujug datang tanpa pemberitahuan. Apalagi baru pulang banget dari RS atau rumah bersalin. 

Ya mending kalau rumahnya lagi rapi, penampilan lagi fresh.

Lah kalau rumah masih porak poranda, tampang masih kucel belom mandi, masih pake daster yang bau ASI. 

Gimana? Kan maluuu tauuukkk.


Jadi, kalau mau dateng jenguk bayi yang baru lahir, pastiin dulu kasih kabar ya ke tuan rumah yang mau kita kunjungi. Supaya bisa siap-siap dan menerima tamu dengan senang hati.


.....

Sebenernya udah banyak banget artikel yang bahas soal ini, tapi ya gitu deh yang mengabaikan 8 hal ini juga masih banyak bangeettt.


Kalau kamu pernah ngalamin yang mana? Atau mau berbagi 
tips and trik ketika sedang menjenguk bayi yang baru lahir?

Sharing Yuk :D


20 comments on "8 Etika Menjenguk Bayi Baru Lahir yang Sering Diabaikan"
  1. Setiap kali dari luar aku selalu cuci tangan dan cuci kaki sebelum pegang bayi. Aku gak berani cium.

    Tapi belakangan pengen gendong. Dan biasanya ibunya sih yang nyuruh hehehehe.

    Mungkin nanti kalo aku punya bayi sediain celemek buat yang mau gendong2 ahhh. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku walau udah punya anak 2, gak berani kalo gendong bayi orang, tatuttt

      Delete
  2. Kalo bertamu jgn lama2. Hahahaha

    ReplyDelete
  3. Iya sebaiknya jangan ngegendong... apalagi nyim.. coz bayi kan sensitif.. takut aja jadi sakit..

    ReplyDelete
  4. beberapa tahun lalu aku pernah jenguk bayi sahabatku SMA. Aku pengen gendong, eh gak diijinin. Waktu itu belum ngeblog dan belum pernah baca-baca artikel semacam ini mbak. Jadi akunya ngrasa gimanaaaa gitu, soale itu untuk pertama kalinya.
    sekarang udah makin ngerti lah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kadang ada ibu yang 'posesif' sama anaknya, jadi ga bolehin gendong sama orang lain

      Delete
  5. kalo poin terakhir mungkin berlaku bagi yang rumahnya jauh ya mbak. kalo tetangga biasanya cuma menyesuaikan waktu kebiasaan setempat aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalau tetangga deket udah ngerti jam pas nya buat berkunjung, tapi kadang aku kalau jenguk bayi tetangga celingak celinguk dulu takut lagi pada tidur, hehe

      Delete
  6. Hueee aku kadang masih kelepasan suara. Maklum kalo ama temen akrab volumenya gak kekontrol hiksss. Tapi okelah buat jadi reminder. Thanks sharingnyaaa 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya begitulah mbak kalau udah akrab. Ya next mbak ikka akan merasakannya jua kaann...

      Delete
  7. Ih, iya banget nih. Sering banget ya kayak begitu-begitu itu. Yang paling sebel, dateng tanpa ngasih tahu dulu. Sebagai emak yang baru melahirkan, yang anaknya banyak, plus berjilbab, kedatengan tamu yang tiba-tiba itu bikin sebel. Rumah berantakan, saya kadang cuma dasteran pendek da hareudang bin kesangan terus. Grasak-grusuk deh akhirnya. :D

    ReplyDelete
  8. Ini menarik nih ... sangat menarik
    Saya setuju semuanya.
    -
    Saya mau dikit nambah nih .
    Beberapa etika tambahan yang menurut saya perlu kita perhatikan. khususnya jenguk bayi.
    Kalo ente laki, please jangan merokok terus menjenguk. Kalo bisa abis mandi dari rumah jangan ngerokok dulu, Aromanya itu pren !
    Terus satu lagi, saya suka dengar. Ada banyak bapak atau ibu yang mendadak jadi apoteker, ahli gizi atau bahkan dokter dadakan ...
    "Eh nanti anak kamu dikasih vitamin ina inu, obat ina inu, suplemen ina inu, makan ina inu dst." Menurut saya setiap bayi kondisinya berbeda-beda i.e bayi A bisa makan ini. tapi Bayi B tidak bisa dst
    -
    So ... jangan ngerokok ... jangan jadi ahli gizi, apoteker dan dokter dadakan! (hahaha)

    salam saya

    ReplyDelete
  9. Eh
    BTW ... kalau cubit pipi ... nyium-nyium bayi?
    Sepertinya juga tidak disarankan ya?

    ReplyDelete
  10. Setelah punya dua anak, aku kalau ngunjungi tmn lahiran biasanya nunggu anaknya usia sebulan. Atau kalau mau jenguk secepatnya, jenguk saat di RS jd gak bisa lama2 dan gk ngrepotin kyk klo jenguk di rumah.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D