Pastikan Kamu Perhatikan Beberapa Hal Ini Sebelum Memesan Makanan di Warung Makan

| On
January 06, 2017

Gegara tadi pagi share berita dari qraved.com tentang beberapa tragedi warung makan yang mematok harga selangit, aku jadi kepikiran buat nulis ini, dan pas banget juga timingnya buat ngepost di label weekend review di hari Jum'at nan mendung asoy geboy yang enak dipake buat tidur lagi ini. 

Baca tulisan di qraved itu beneran bikin aku bergidik. Soalnya pernah ngalamin juga DITEMBAK sama harga di warung makan yang boleh dibilang warung makannya ecek-ecek, ya gak bagus-bagus amat tapi bikin kapok naudzubillahimindzalik buat balik lagi ke sana.

Mungkin yang punya warung pengen bangun apartemen di Pantai Indah Kapuk.

Pernah Ngalamin

Yaps. Aku pernah ngalamin, seingetnya sih di Cibinong, warung makan sea food dan di Puncak Pass, tempat makan Indomie.

Ya gitu deh, pas makan, harganya gak rasional. 

Apalagi emak-emak yang tahu harga indomie sama baygon bakar di warung dengan sangat jelas dan akurat, dikibulin sama harga tembak-tembakan begitu sudah termasuk dalam kategori penistaan terhadap kapabilitas keilmuan emak rumah tangga.

Cih, ora sudi.


Jangan Tertipu Tempat

Dan yang aneh parah adalah tempat yang biasanya ngibulin konsumen pake harga menjebak ini adalah bukan hotel bintang lima, bukan tempat makan steak wagyu, bukan tempat kerjanya chef Chandra, bukan tempat hang outnya Kim Kardashian, tapi cuman warung makan biasa, malah kadang meja sama tempat duduk juga seadanya.

Tapi apa?

Masang harganya gak kira-kira!

Pengalaman temen juga sama, warung makan di sekitaran Alun-alun Bandung juga ada yang menjebak. Untungnya ditanya dulu sebelum pesen, dan akhirnya bisa cancel dan cuman pesen beberapa makanan aja, dan itu pun habis dua ratus ribuan.


Dan itu cuman level KAFE TENDA DI PINGGIR JALAN.


Modus

Jadi, kalau aku pikir-pikir itu modusnya gini:

-Tempat dibuat "jelek" supaya terkesan murah, dan orang jadi berdatangan.
-Konsumen dibuat malu. Masa iya sih ribut gara gara gak mau bayar? bukan orang Indonesia banget kan? Apalagi kalau kita datang dari jauh, mana berani komplain dan ngajak ribut tukang warung. Kepaksa deh bayar aja dari pada malu sama bikin rusuh.


DAN TENTU SAJA KONSUMEN JUGA DIBUAT KAPOK BUAT DATANG LAGI.


Apa Aja yang Harus Diperhatikan?

Sebenernya ini juga warning banget buat aku sendiri sih, kalau pergi kemana-mana jangan sampe kalap makan trus salah warung dan bikin ZONK buat diri sendiri.


1. Jangan Terkecoh Lokasi

Lokasi yang lesehan, cuman tiker doang bukan berarti warung dengan harga murah. Bisa jadi itu jebakan betmen. Tetep harus siap siaga, takutnya emang beneran warung tersebut ngejebak. 

Kecuali kalau udah sering datang, dan dapet rekomendasi dari temen.


2. Lihat Menu

Hat-hati sama menu yang gak nyantumin daftar harga. Bisa bikin sakit hati ujung-ujungnya. Jangan asal mesen aja, harus diliat dulu harganya yang bener.

Nah, ini kejadian juga sih kemarin pas makan bareng keluarga di h-1 tahun baru. Kita makan di warung makan sunda, dan di daftar menunya gak dicantumin harga, hanya menu makanan aja.

Sempet deg degan dan mikir jelek sih. Tapi menurut kakak ipar warung makan ini udah terkenal enak, dan udah sering orang datang ke sini.

Dan pas bayar, wah ternyata harganya lumayan. Ya tapi sebanding juga sih dengan menu makanannya dan rasanya juga emang enak-enak. Yaudah lah itu mah gak apa-apa. 


3. Berani Nanya

Malu bertanya sesat di jalan udah gak berlaku juga sekarang, soalnya bisa search pake google maps. Yang tentu lebih sakit hati mah, malu bertanya sekarat di dompet. 

Gile aje, lagi asik jalan-jalan, dompet terkuras habis buat beli makanan yang udah disetting sebagai jebakan betmen.


4. Cari Rekomendasi

To be honest, aku orangnya mendahulukan rekomendasi orang lain dulu. 

Misalkan abbiy ngajak makan ke tempat A, pasti aku nanya:

"Enak ga? Udah pernah ke sini belum? Rekomendasi siapa?"

Kalau sekiranya belum, aku pasti lebih milih ke tempat makan yang udah biasa didatengin aja. Biar bosen juga gak apa-apa, dari pada sakit hati terus kepikiran sampe sakit-sakitan di rumah.


5. Baca Review dari Blogger

Ini juga!

Aku mah lebih percaya review-an blogger, apalagi udah kenal di komunitas sama bloggernya. Lebih jujur dan realistis, dari pada harus menelan pil pahit dijebak sama harga bintang lima rasa kaki lima.

Kutashanggup untuk baper ke sekian kalinya.


6. Periksa Struk 

Habis bayar jangan langsung masukkin struk ke dompet dan kabur. 

Baca lagi!

Siapa tau ada makanan yang gak kita pesen dimasukin ke dalam struk yang kita bayar, atau harga yang tertera di menu beda sama yang tertera di struk.

Kan kita jadi bisa komplain, gak ketipu mentah-mentah sama pedagang yang punya mental tipu-tipu.


7. Berani Komplain

Nah, ini juga masalah.

Gak banyak orang yang berani ngomong, dari pada malu ya bayar aja, padahal udah tau ada aroma penipuan. 

Bagi sebagian orang yang berani sih gampang aja, tapi buat yang tipe pemalu, duh susah minta ampun loh ngomong dan berani "mencak-mencak" di TKP.

Jadi, untuk mengantisipasi, kalau lagi travelling bawalah temen yang berani ngomong dan memperjuangkan hak asasi manusia jika memang kamu merasa orang yang pemalu buat sekedar komplain.


8. Cari Aman

Kalau takut ketipu, yaudah aja makan di tempat yang udah tahu harganya. Semacam, Mekdi, Kaefsi, atau Fitsa Hats

Udah familiar kan?

Yaudah sih makan di situ aja biar tenang. Hahahaha. 





***

Gak enak kan kalau travelling kita berakhir tragis gara-gara dijebak sama warung makan tipu-tipu. 


Ada yang pernah punya pengalaman seperti ini? Atau kalau misalnya nemu warung makan model gini, apa yang bakal kamu lakukan?


Ceritain yuk!



20 comments on "Pastikan Kamu Perhatikan Beberapa Hal Ini Sebelum Memesan Makanan di Warung Makan"
  1. aku kalo makan di tempat wisata nanya harga menunya dlu mbak hehe
    biar ga ketipuuu

    ReplyDelete
  2. Maaakkk aku beberapa kali pernah nih ditembak gini. Di citayam juga penah tuh berkedok warung tenda seafood padahal menunya sama kayak pecel pecel ayam lele biasa, aku pesen ikan bawal mak, bawal kecil (stau aku ikan bawal itu kan murah ya) masa ya bawalnya tok dihargai 60rb, besoknya aku makan bawal di rumah makan di daerah kelapa gading(lebih gede) harganya cuma 12rb bawalnya aja -_- kan lebih murah dikelapa gading masa

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh citayam sebelah mana ituuu.. watir amat 60rebu. lima kali lipat haaadeuhh

      Delete
  3. Pernah mengalami di warung pinggir jalan. Pas jalan-jalan. Memang sih, kalau level begini sering tak ada harganya. Dan itu kesalahan saya....

    Setelah itu..kapok!

    ReplyDelete
  4. Salah satu malasnya traveling itu ya gini, kejebak makan di tempat yang mahalnya minta ampun.
    Aku pernah, di Jogja, di pinggiran jalan Malioboro, cuma beli es duren sama es Teh, habis puluhan ribu. Nyesek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya masa kadang es teh nya biasa aja tapi 10rb,nyesek. mending bikin di rumah

      Delete
    2. iya masa kadang es teh nya biasa aja tapi 10rb,nyesek. mending bikin di rumah

      Delete
  5. Nanya harga itu wajib dilakukan sebelum memesan. Pernah kejadian, seporsi nasi gila pas event di JCC digetok Rp50 ribu. Pas mau bayar baru tahu harga, kadung laper dan buru-buru pesan tanpa tanya harga.

    ReplyDelete
  6. Ya ampun, semua poin yang mbak tulis pernah aku alami sendiri. Malah nggak cuma beberpa kali aku ketipu tempat biasa tapi harganya selangit, sampek kapok dan bingung ngebedainnya. Makasi ya mbak tipsnya. :)

    ReplyDelete
  7. Contoh harga menjebaknya berapa mbak? Aku pernah makan ayam goreng di sebelah mall Cibinong, harganya gak wajar menurutku karena cuma warung pinggir jalan. Rp 70.000 dua orang. Kalau di mall sih masih bisa deh, tapi itu di warung biasa kayak warteg hehe.. udah lama ya, beberapa tahun lalu.

    ReplyDelete
  8. Dulu pernah ada yang kaya gitu. Mentang2 yang beli pendatang, dikasi harga setinggi lain. Eh, beberapa hari kemudian orangnya diciduk polisi

    ReplyDelete
  9. Saya paling takut makan di tempat yang nggak ada menu dan harganya. Soalnya, saya selalu bawa duit pas-pasan dan itu nggak lebih dari 100rb :3 Mending makan di tempat yang memang biasa dikunjungin sih. Tapi kalau pas liburan kan susah :')

    ReplyDelete
  10. Nah itu saya heran kenapa warung seafood sesuka hati pasang harga ya? Sebenarnya sudah curiga sih nggak harganya di daftar menu, alasannya krn dia pakai sistem ditimbang dr seafood segar. Tapi tempat itu banyak yg rekomenin di IG. Memang lbh terpercaya foodblogger sih drpd IG. Kadang IG buat gaya2an. Warungnya tenda kakilima diatas trotoar Jogja (benar tips diatas tempat sengaja dibuat sederhana). Berempat habis Rp 450.000. :(

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillaaah belum pernah mengalami sendiri, tapi teman-teman pernah beberapa yang cerita pengalaman menyebalkan makan ditempat yang memasang harga prestisius.

    Bingung sebenarnya mbak, mana ada lah yang mau langganan kalau caranya berniaga kaya gitu, terlebih kalau tempatnya nggak sesuai. Hmmm...

    ReplyDelete
  12. aku sih biasanya cari aman, hahaha. ke tempat yg udah tau rasa dan harganya

    ReplyDelete
  13. saya jarang makan di luar tapi pernah pas ditraktir saudara makan di terminal tagihannya astaghfirullah niat nipu kayaknya soalnya dia ga pasang papan harga menu, kirain sama dengan yang lain rata 10 rb per porsi ternyata sampai 4 kali lipatnya

    ReplyDelete
  14. Belum pernah ngalamin sih kalau yang sampai nyekek2 teuing mah. Tapi tetep aja suka ngenes pas bayar air mineral 8000 padahal cuma 3000-an

    ReplyDelete
  15. wuih.. itulah terkadang aku kalo mudik mending bawa bekal, dan kalo bekal sudah abis, kepepet2 mending cari resto terkenal biar jelas.ngeri ya mbak kejebak gitu. warung macam 1/2 kriminal.xixixi

    ReplyDelete
  16. aku dulu pernah ceu, lg di bringharjo beli daster niatnya...trus makan pecel dipinggiran ma satu tusuk sate telor eh masa 20rb dong... dikira saya turis apa ya padahal mahasiswa nih hahha...

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D