Blog Dibaca Suami. Yes or No?

| On
April 20, 2017

Sudah ada 345 tulisan di blog ini.

Wah angkanya syantiek ya, kayak yang punya blog.

Duarrr, aku tau kok, kamu bacanya pasti berasa ditembak senjata pemusnah masal. Yaudah, minum kopi dulu sana, elus-elus dada dan jangan lupa bilang istigrfar kalau berasa lagi hamil. Wkwkwk.

(((FOKUS TETTY FOKUS)))

Ya maafkan aku yang sedang hilang fokus, pagi ini belum sarapan soalnya, rada pusing gimana gitu. Sengaja nanti siangan aja supaya sekalian makan siang. Aku pengen kurus, eenggg gak sebadan-badan sih, tapi emang ada bagian-bagian yang harus dikecilin. Harus ada gumpalan yang luruh, apalagi kalau bukan gumpalan lemak.


Hari ini, #CurhatBersama ku bareng Handriati mau bahas tentang blog yang dibaca suami, yes or no?

Baca punya Handriati


Sebelumnya kita juga nulis tentang yang berbau suami juga, yaitu tentang kepoin dompet suami. Jangan lupa dibacaaa yaaa.

Ngomongin blog, apalagi blog ini kan tercipta setelah aku nikah, dan sebagian besar isinya juga tentang aku dan realita pernikahan dan peranakan, jadi ya bahasannya gak jauh dari rutinitas sehari-hari, yang mana bapak suami tahu persis kelakuan istrinya 24 jam.

Jadi, udah gak bisa pencitraan lewat blog lah sama suami mah.


Suami udah tahu persis, mana yang istrinya banget dan mana yang nggak. Ya walau aku mempercayai kalau yang namanya aktivitas nyata dan tulisan maya kadang emang gak semua sama. Beti lah, beda-beda tipis. Karena emang semua orang, bukan cuma blogger, pasti ingin terlihat yang baik-baiknya aja kan di dunia maya.

Dan salah satu orang yang maha mengetahui seluk beluk kepribadian istrinya tidak lain dan tidak  bukan adalah suaminya sendiri.


Kenapa sih aku pengen nulis tentang ini? Karena di tulisan blog dan pencitraan kemarin, ada komentar bahwa ternyata blognya itu gak mau dibaca sama suaminya. Isin katanya, malu lah.

Coba, sapa nih yang komentar begini? Ngaku, ngaku.

Nah, kemudian aku bertanya kepada diri sendiri, malu gak sih kalau blognya dibaca suami? Jawaban aku dalam hati sih, emmm iya malu juga sebenernya. Tapi gimana lagi deh, kita temenan di Facebook, otomatis Abbiy baca setiap postingan di blog ini.

Wkwkwk. Ni juga pasti lagi dibaca deh. 

Jadi gimana mau ditutup-tutupin, orang muncul di temlennya.

Akhirnya sampai saat ini, aku masih setengah-setengah antara iya atau tidak, blog ini dibaca sama Abbiy, soalnya itu kadung diterbitin di facebook, jadi pasti kebaca. 50% boleh, 50% nya lagi nggak boleh.

Ini aku jemrengin alesan boleh sama nggak bolehnya ya.

Kenapa boleh?

1. Buat dimintain komentar. Buat lomba blog, kadang aku minta komentar juga sih sama Abbiy. Tentang tulisan, foto, video, dll. Walau kadang jawabannya kurang memuaskan, wkwkwk.

2. Cari Helikopter View. Nyambung ke point 1.  Jadi, aku bisa membaca pikiran orang “jika” “apabila” orang lain baca tulisan di blog, terutama postingan lomba kali ya, atau yang berbau kontroversi.

3. Pengen ngasih tahu sesuatu secara gak langsung. Eeeeaaa, kalau ini namanya ngemodus kakakkkkk.

4. Pengen nunjukin karya atau kreativitas. Karena foto yang lumayan bagus, infografis, itu sangat sulit dibuat oleh Ibu rumah tangga beranak dua, jadi kadang naluri pamer ke suami itu suka ada.

5. Terlihat produktif. Masih pamer detected. Ya gak apa lah pamer ke suami mah, anggap saja pamer yang positif.


Terus kenapa 50% nya masih gak boleh?

1. MAALUUUUU. Hahahah, yah namanya sama orang yang bareng 24 jam, ya malu aja kalau posting, takut dibilang pencitraan. Wkwkwk.

2. Takut dikasih komentar negatif. Aku bisa baper Kakak, kalau dikomentarin yang negatif. Padahal sendirinya yang minta dikomentarin, tapi pas dikomentarinnya kurang memuaskan entar uring-uringan sendiri. Ya kayaknya emang begini deh sifat perempuan, pengen dikomenin tapi ujung-ujungnya bawa perasaan.

3. Takut diledekin. “Cieeee, tulisannya zxzxzxzxzxzxzx” atau “Coba dong tiap hari begitu di rumah.” Hadeeuhhhh aku paling malashhh kalau udah diledek campur bully bully cinta model begini. Eaaaa. Atau, “Malu ih, nanti nulis gitu, kalau kebaca tetangga yang temenan di medsos gimana?” Huffttt.


4. Yaudah lah 3 aja.

Okelah, setelah menimbang baik dan buruk beserta alasannya. Menurut aku, Blog dibaca suami yes or no?


Aku akan jawab, YES.


Kenavah?




KARENAAA EMANG TERLANJUR TEMENAN DI SEMUA SOSMED.


Yaudin, postingan ringan #CurhatBersama dicukupkan sekian. Kalau kamu, sebagai blogger, paling nyaman tulisannya dibaca atau nggak nih sama pasangan?

Sharing yuk!


24 comments on "Blog Dibaca Suami. Yes or No?"
  1. Aku gak tau nih kalau suamiku baca blogku enggak ya? Hihihi.. :D :D ntar coba aku tanyain :P

    ReplyDelete
  2. Aku ngga masalah blog dibaca suami, tapi kayaknya suami ngga pernah baca juga hahahah #nasib XD

    ReplyDelete
  3. saya justru dulu yg bikinin blog itu suami, bahkan kalo ada lomba saya suka minta pendapat suami, kurangnya apa... kalo suami lagi mood, suka baca dan ngasih pendapat, tapi kalo lagi males, ya gak ngerespon hihihi....

    ReplyDelete
  4. Suami juga awam banget sama blog, Mbak. Ehm, malah gak mainan sosmed, jadi aman. Tapi sesekali kalo aku mau nulis apa gitu, aku cerita kalo tak bikin gini gimana, ntar dikasih komentar. Kalo cocok ya aku ambil kalo nggak ya dada gudbey. Hihi

    ReplyDelete
  5. Yay aja sih Mba, beliau yang nyuruh saya ngeblog heheu tfs yakk

    ReplyDelete
  6. Wahh gilsss nomor 3 inspiratif kalik lol

    ReplyDelete
  7. Berapa postingan aku pernah dibaca pak suami dan dikomenin kurang ini itu.. ahahhahaa.. :D Untung gak baper2 amat aku digituin.. Kikikik.. Iya bener jg kadang suka malu ya mba Tetty kalo dibaca suami sendiri.. :)

    ReplyDelete
  8. dulu suamiku suka penasaran aku sebenernya ngeblog tuh nulis apaan sihhhhh.... trus ama dia di-google translate lah mak. ya malah ngga jelas semua kan jadinya wong bahasaku campur aduk ngga keruan banyakan slangnya daripada bahasa indonesia yang baik dan benar, ya kalo dia penasaran isinya apa, aku jelasin (sambil pencitraan juga haha), lama lama dia males lagi translate blogku dan ngga pernah nanya2 lagi aku posting apaan haha... merdeka sekarang kalo nulis tentang dia juga yg dirumpiin nggak ngerti bahasanya lol...

    ReplyDelete
  9. Kayaknya suamiku kdng baca juga mb...
    Tapi dia nggak pernah koment..dia nggak tertarik dengan dunia perbloggeran sih
    Btw, toss..golongan darah B juga😃
    Btw

    ReplyDelete
  10. suamiku demen stalking semua kegiatan istrinya di dunia maya, cuma kalau blog sih untungnya paksuwamik gak komen macem2 (ya soalnya jarang ngeblog hahahahahaha kzl).

    tapi selalu malu kalo ditegor "neng, tadi aku nemu komen kamu di lambeturah". YADEZIGGGGG.... Ketauan dah istrinya di rumah suka ngecekin akun gosip :))))))

    ReplyDelete
  11. Dari sejak pacaran udah saling baca blognya, gimana dong? Hihihi. Jadi sekarang udah 7 tahun saling baca blog..

    ReplyDelete
  12. Suamiku pembaca blogku yang paling rajin. Kalau lagi senggang dia bisa baca beberapa postingan. Kalau aku sebenernya gak bisa menceritakan yang agak-agak jauh dari aku. Jadi, aku gak malu juga sich, belia membacanya. Paling kalau ada tatanan bahasa atau penerjemahan dan pemikiran yang salah, baru tuh aku malu. Pernah nih ada kesalahan nama hewan, langsung dech, suamiku ngoreksi. Hihii, ada gunanya juga sich menurut aku.

    ReplyDelete
  13. saya pun malu kalo tulisan saya dibaca suami Mbaa, takut dibilang pencitraan, LOL

    tapi sepertinya suamiku jarang baca blogku sih, pernah sekali baca dan langsung komen negatif, huhuhu :(

    ReplyDelete
  14. Mungkin jika blog kita dibaca oleh suami, kita bisa meminta pendapatnya. Bagaimana baiknya? Jadi sangat wajar suami membaca blog para istrinya. :)

    ReplyDelete
  15. Hmm yess kayanyaa mbak :D hehehe meskipun harus siap dengan segala komentar yang ada hehehe. Biar bisa jd masukan lebih baik lagi, :D

    ReplyDelete
  16. Tulisanku diblog dbaca suami, mba. Biar suaminya tahu istrinya ngapain aja. Hahah. Soalnya aku slelau diskusi dengan suami ;)

    ReplyDelete
  17. "Terlanjur temenan di sosmed" antara rela nggak rela gitu ya mba hihi. Kalau aku malah tiap habis bikin postingan kirim link ke suami biar dia baca karena kan tulisan blog sebagian isi hati juga jadi sekalian kode gitu hehe

    ReplyDelete
  18. Ahahha kebangetan kalau suami ga pernah baca blog heheh

    ReplyDelete
  19. Malah nyuruh abah baca, karena ada pesan terselubung didalamnya #tsaah

    Mmm... kecuali kalau sedang tjurhat. ya malu juga sih karena pasti jadi persediaa amunisi untuk acara ledek-ledek manjaah nantinya wkwkwk

    ReplyDelete
  20. Aku yes mbaaa... Karena ya gpp, biasa suka ngobrol ttg blog, mau posting apa. Minta ide :)) aku mah. Kadang sih ada kripik buat blog lebih baik... Kritik maksudnyah haha...^^

    ReplyDelete
  21. Bagus mbak dikomentari suami, jadi bisa dipakai sebagai editor gratis, sebelum postingan di blog muncul. Mana tahu ada typo tulisannya, kan bisa diperbaiki. Atau, kalau udah posting tulisannya, bisa buat suami bangga membaca tulisan istrinya. Ya kan mbak! :)

    ReplyDelete
  22. Suami bahkan anak-anak saya malah semacam editor pribadi hahaha. Harus seizin mereka juga kalau mau nulis ini it. Ya meskipun gak formal izinnya.

    ReplyDelete
  23. Yay!
    Gak pa-pa sih dibaca pak suami.
    Soalnya gak ada yang disembunyikan.
    Kebanyak blog aku isinya tentang kisah sehari-hari dan berdasarkan pengalaman pribadi.

    ReplyDelete
  24. Kalau saya, Mbak ... suami saya boleh baca blog saya.

    Sering malah saya minta, buat tambahin komentar atau view, hihi.
    Karena, ya .. memang tidak ada yang perlu saya sembunyikan dari dia. Malah sering saya tag di Facebook. Maunya tiap upload di-tag. Tapi khawatir teman2 Facebook-nya eneg lha beberapa postingan kan isinya ibuk-ibuk banget hahaha.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog ini, silakan tinggalkan komentar yang baik dan positif ya :D